fbpx
Connect with us

Nasional

Hadir di Lampung, Ini Kata Mendagri soal Wacana Pilkada Melalui DPRD

Published

on

Tjahjo Kumolo

Lampung.co – Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menanggapi wacana mengubah pilkada langsung melalui DPRD. Ditegaskan, wacana itu berasal dari Ketua DPR Bambang Soesatyo.

“Baru diskusi-diskusi saja. Pemerintah belum mengambil keputusan,” ujar Menteri Tjahjo kepada wartawan, usai menghadiri Rapat Koordinasi dan Supervisi Program Pemberantasan Korupsi Terintegrasi Provinsi Lampun,m di Balai Keratun, Bandar Lampung, Rabu (11/4/2018).

Menurut dia, hal utama dalam pilkada terletak pada hak demokratis rakyat dalam menentukan pemimpin daerah. Jadi, hak rakyat jangan dimatikan.

Dia mengungkapkan, terdapat sejumlah ukuran kesuksesan pilkada. Pertama, tingkat partisipasi politik masyarakat yang tinggi. Kedua, tidak ada politik uang. Ketiga, tidak ada kampanye yang berujar kebencian, SARA dan fitnah.

“Silakan adu konsep, adu gagasan,” kata Menteri Tjahjo.

Dia meminta panitia pengawas pilkada, termasuk kepolisian, tak ragu dalam menindak laporan masyarakat mengenai kampanye hitam.

“Mohon panwas harus proaktif. Kepolisian juga harus siap menerima laporan dari masyarakat, apalagi kalau ada tim sukses atau calon kepala daerah yang kampanyenya berujar kebencian,” imbau Menteri Tjahjo. (*/rus)

578 kali dilihat, 5 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188

Berita

Mengintip Kondisi Terkini Warga Terdampak Banjir Lebak

Published

on

Korban Banjir Lebak Banten
Korban Banjir Lebak Banten | Foto: Ist.

Lampung.co – Bencana banjir bandang yang menerjang wilayah Kabupaten Lebak, Banten tepatnya di Kecamatan Sajira masih menyisakan duka bagi warga. Kejadian yang terjadi satu bulan lalu membuat kehidupan warga berubah. Sebagian dari mereka ada yang menumpang di rumah keluarga dan ada juga yang bertahan di bawah tenda pengungsian. Salah satunya ada di Kampung Seupang, Desa Pajagan, Sajira.

Warga yang bertahan di sana hanya mengandalkan bantuan dari dermawan, salah satunya untuk pemenuhan kebutuhan pangan. Warga di Kampung Seupang misalnya. Warga yang umumnya petani dan memiliki usaha di rumah, kini harus menganggur. Sawah dan modal untuk mereka bekerja terbawa arus banjir. Sekarang, mereka mengandalkan bantuan untuk melanjutkan kehidupan.

Salah satunya adalah Amir. Sejak banjir menghancurkan perkampungan tempat tinggalnya, ia tak dapat bekerja. Lahan persawahan yang digarapnya terendam lumpur bercampur pasir setinggi sekitar 50-100 sentimeter. “Ya sekarang enggak kerja, ya paling nunggu bantuan saja,” kata dia, Sabtu (15/2/2020).

Kondisi seperti ini telah dirasakan Amir dan pengungsi lainnya sejak 1 Januari 2020 lalu. Ketika itu banjir bandang melanda Kampung Seupang yang mengakibatkan sekira 43 rumah, satu sekolah, dan satu masjid hancur. Sebanyak 295 warganya harus mengungsi di kebun bambu yang tak jauh dari lokasi terdampak. Mereka bertahan dengan menggantungkan pada bantuan.

Sabtu kemarin, Aksi Cepat Tanggap (ACT) datang ke Kampung Seupang untuk mendistribusikan paket makanan siap santap dari Humanity Food Truck. Distribusi menggunakan kendaraan berpenggerak empat roda karena medan yang harus dilalui ke Kampung Seupang tak dapat dijangkau truk berdapur dari ACT ini. Sedangkan proses masak dilakukan di Humanity Food Truck yang diparkir tak jauh dari Alun-Alun Sajira.

Luki, salah satu anak yang mengungsi dari Kampung Seupang mengungkapkan, betapa lezatnya hidangan dari Humanity Food Truck. Lauknya pun beragam. “Enak ada ayamnya, mie, sama sambel. Ada nugget juga,” ungkapnya.

Koordinator Humanity Food Truck Ryan Andriana mengatakan, aksi truk ini akan berlangsung selama delapan hari di wilayah terdampak bencana banjir bandang Lebak. Tiap harinya seribu porsi akan dihidangkan. “Setiap hari juga kami akan distribusikan makanan siap santap untuk penuhi kebutuhan pangan warga,” jelas Rian. (*)

6,849 kali dilihat, 6,849 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Berita

Jokowi Gagal Capai Target Pertumbuhan Ekonomi dan IPM Tahun 2019

Published

on

Joko Widodo
Presiden Joko Widodo | Foto: Ist.

Lampung.co – Presiden Joko Widodo (Jokowi) gagal mencapai target pertumbuhan ekonomi pada tahun 2019 yang ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebesar 5,3 persen.

Akhir 2019, Indonesia hanya mampu tumbuh 5,02 persen, angka itu pun sangat jauh dari target Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019, yang disebut akan akan mencapai 7 persen.

Lagi-lagi pemerintah dinilai gagal dalam mengelola pertumbuhan ekonomi nasional. Anggota Komisi XI DPR RI Junaidi Auly, menilai bahwa kegagalan pemerintah mencapai target pertumbuhan ekonomi sangat mengecewakan.

“Kami menilainya hal ini adalah kegagalan yang berdampak signifikan bagi kesejahteraan rakyat, angka stagnannya pertumbuhan ekonomi kita itu bukti bahwa pemerintah hanya mengeluarkan janji manis tanpa merealisasikannya,” kata dia di Gedung Parlemen, Senayan, Senin (17/2/2020).

Legislator PKS asal Lampung ini melanjutkan, ada beberapa catatan penting bagi kami terkait dengan realisasi pertumbuhan 2019. Pertama adalah pertumbuhan triwulan IV yang hanya 4,96 persen.

Menurutnya, capaian ini sangat rendah karena biasanya triwulan akhir menjadi salah satu periode pemerintah menggenjot pertumbuhan. Artinya, pemerintah gagal menstimulus ekonomi di tengah-tengah lonjakan belanja negara.

Kedua, pihaknya melihat stabilitas inflasi yang bersifat semu. “Inflasi pangan mencapai 4,5 persen, hampir menyamai pertumbuhan ekonomi. Jika demikian, ekonomi sangat terpasung oleh inflasi pangan,” ujarnya.

Ketiga, lanjutnya, dukungan sektor perbankan melempem, dengan pertumbuhan kredit sekitar 6 persen. Pada saat yang sama, laba bank umum terus tumbuh dan mencapai lebih dari Rp. 100 triliun.

“Artinya, fungsi intermediasi kurang berjalan, tetapi fungsi bisnis terus melonjak,” imbuh Junaidi.

Anggota dari Dapil Lampung II ini mengingatkan pemerintah untuk melihat tantangan ekonomi kedepan yang semakin kompleks dan butuh langkah-langkah komprehensif.

“Apalagi dengan melihat ekonomi China yang semakin terpuruk karena virus corona. Pemerintah harus antisipasi karena masih banyak sektor yang masih bergantung pada China,” tandasnya.

Disis lain, Jokowi juga gagal mencapai target indeks pembangunan manusia (IPM) di 2019. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat IPM Indonesia berada di angka 71,92 pada 2019.

Angka tersebut meningkat 0,74 persen dibandingkan tahun sebelumnya yakni 71,39 pada 2018. Namun, tidak mencapai target IPM yang ditetapkan APBN 2019 yakni sebesar 71,98.

Meski IPM meningkat dari tahun 2018, namun Kepala BPS Suhariyanto menyebut kondisi pembangunan manusia di Tanah Air masih bervariasi dan belum merata di Provinsi, Kabupaten, hingga Kota.

“Berdasarkan Provinsi, IPM Indonesia tertinggi ada di Provinsi DKI Jakarta dengan nilai mencapai 80,76. Sementara Provinsi Papua sebesar 60,84 yang menempati posisi IPM terendah,” sebutnya. (*)

10,787 kali dilihat, 5,907 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Berita

Penduduk Miskin di Indonesia Masih Tinggi, Pemerintah Diminta Jaga Stabilitas Harga Pangan

Published

on

Junaidi Auly
Anggota DPR RI Junaidi Auly | Foto: Ist.

Lampung.co – Jumlah penduduk miskin pada September 2019 masih cukup tinggi, mencapai 24,79 juta jiwa. Dibandingkan Maret 2019, jumlah penduduk miskin hanya turun sekitar 350 ribu jiwa.

Penurunan tersebut lebih rendah dibandingkan rilis Maret 2019, mencapai 530 ribu jiwa. Hal yang sama juga terlihat pada jumlah kemiskinan di perkotaan maupun pedesaan. Jumlah kemiskinan di pedesaan mencapai 14,93 jiwa atau hanya turun 220 ribu.

Sementara itu angka kemiskinan di perkotaan mencapai 9,86 juta jiwa atau hanya turun 130 ribu jiwa. Secara total, penurunan angka kemiskinan pada September 2019 hanya 0,19 persen dibanding Maret 2019.

Anggota Komisi XI DPR Junaidi Auly menjelaskan bahwa penurunan persentase angka kemiskinan juga relatif lamban. Penurunan persentase angka kemiskinan pada rilis Maret 2019 mencapai 0,25 persen dibandingkan September 2019.

“Dari sisi pulau, kantong kemiskinan terbesar masih berada di Maluku dan Papua mencapai 20,39 persen; disusul Bali dan Nusa Tenggara sekitar 13,36 persen,” kata Junaidi kepada wartawan, Jum’at, (24/1/2020) kemarin.

Dalam hal mempercepat penurunan angka kemiskinan, lanjutnya, salah satu pekerjaan yang harus diselesaikan pemerintah adalah menjaga stabilitas harga pangan terutama beras. “Pemerintah harus bisa mengantisipasi masalah harga bahan pokok agar tetap stabil,” ujarnya.

“Ini penting untuk memberikan ketenangan hidup masyarakat disamping banyak harga kebutuhan lain yang naik,” imbuhnya.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), beras menjadi penyumbang utama garis kemiskinan di Indonesia. Di perkotaan, porsi beras mencapai 20,35 persen terhadap garis kemiskinan sedangkan di pedesaan mencapai 25,82 persen.

Kemudian disusul komoditas terbesar kedua yakni rokok kretek filter, masing-masing 11,17 persen dan 10,37 persen di perkotaan dan di pedesaan. (*)

30,420 kali dilihat, 123 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Banyak Dibaca