fbpx
Connect with us

Kesehatan

Ketahui Bahaya Minum Susu Mentah, Bisa Memicu Keracunan

Published

on

Bahaya Minum Susu Mentah

Lampung.co – Susu memang menyehatkan, namun jika mengonsumsinya dalam keadaan mentah, maka Anda berisiko mengalami efek samping, misalnya seperti keracunan. Selain dari kandungan susu itu sendiri, proses pemerahan susu yang tak bersih bisa memicu efek buruk saat mengonsumsinya. Hindari untuk tak mengonsumsinya, jika Anda ingin terhindar dari bahaya minum susu mentah.

Mengapa Susu Harus Dipasteurisasi Terlebih Dahulu?
Umumnya, susu yang telah diperah dari sapi atau pun domba, akan melewati proses pasteurisasi terlebih dahulu sebelum dikonsumsi. Proses pasteurisasi dilakukan untuk mensterilkan susu, dengan cara memanaskannya hingga mencapai susu 60 atau 70 derajat Celcius. Dengan melakukan pasteurisasi, maka bakteri dan jamur yang sekiranya terkandung dalam susu akan bisa dibasmi.

Pasteurisasi dipastikan dapat membunuh organisme yang berbahaya dalam susu, penyebab ragam penyakit seperti demam tifoid, tuberkulosis, difteri, dan juga listeriosis. Susu yang telah dipasteurisasi tak akan mengalami pengurangan nutrisi dan bisa bertahan cukup lama sebelum dikonsumsi. Pasteurisasi pada umumnya, bisa membuat susu bertahan 2 hingga 3 minggu lamanya.

Bahaya Minum Susu Mentah, dari Keracunan Hingga Keguguran
Walau sebagian orang menganggap susu aman dikonsumsi dalam kondisi mentah, namun praktisi kesehatan sama sekali tak menganjurkannya. Alasannya karena adanya kemungkinan kandungan bakteri dan jamur berbahaya, seperti salmonella, yang bisa mengancam kesehatan tubuh. Berikut ini adalah beragam efek buruk yang bisa ditimbulkan karena pengonsumsian susu mentah.

1. Keracunan Makanan
Susu mentah yang memiliki pH netral, serta kaya akan nutrisi dan air, membuatnya menjadi tempat yang ideal bagi perkembang biakan bakteri. Ketika susu diperah, maka bakteri yang berasal dari tangan dan peralatan memerah yang kotor, feses, serta peralatan penyimpanannya rentan untuk mengontaminasi susu mentah tersebut. Makanya, dibutuhkan pasteurisasi untuk mensterilkannya.

Beragam bakteri terkandung dalam susu mentah. Bakteri yang dimaksud seperti Salmonella, E. coli, dan juga Listeria Campylobacter. Bakteri inilah yang nantinya menyebabkan orang yang mengonsumsi susu mentah mengalami keracunan. Gejala keracunan yang ditimbulkan seperti mual, muntah, diare, nyeri pada perut, disertai dengan suhu badan yang meningkat drastis.

Jika keracunan susu mentah dialami oleh orang yang memiliki kekebalan tubuh tinggi, maka gejalanya ini bisa mereda dengan sendirinya dalam beberapa hari. Berbeda jika susu mentah yang telah terkontaminasi bakteri, dikonsumsi oleh lansia, anak-anak, wanita hamil, serta orang dengan daya tahan tubuh rendah. Efek susu mentah yang dikonsumsi golongan ini akan jauh lebih parah.

2. Kecacatan pada Janin dan Keguguran
Wanita hamil terutama sekali disarankan untuk tidak mengonsumsi susu dalam keadaan mentah. Hal ini dikarenakan adanya kemungkinan kontaminasi bakteri Listeria pada susu tersebut. Bakteri ini dapat menyebabkan terjadinya keguguran, kecacatan, serta kematian pada bayi yang baru dilahirkan. Keguguran bisa saja dialami, bahkan jika sang ibu sendiri tak merasakan sakit apa pun.

3. Sindrom Hemolitik Uremik
Sindrom hemolitik uremik merupakan kondisi medis yang ditandai dengan gagal ginjal akut atau uremia, anemia hemolitik, dan menurunnya jumlah keping darah. Sindrom ini terutama sekali kerap dialami oleh anak-anak. Salah satu penyebab dari sindrom ini adalah infeksi bakteri E. coli, yang bisa ditemukan dalam susu mentah.

Bahaya minum susu mentah tak hanya terbatas pada keracunan saja, melainkan ada efek yang lebih ekstrem seperti keguguran dan sindrom hemolitik uremik. Jika tak ingin kesehatan terganggu karena mengonsumsinya, pastikan Anda hanya mengonsumsi susu yang telah dipasteurisasi. Susu yang dipasteurisasi akan bebas dari bakteri patogen yang berisiko menyebabkan penyakit.

Hairun Nisa merupakan salah satu penulis untuk media online Lampung.co yang menulis artikel topik kesehatan termasuk kecantikan serta yang relevan dengan keahliannya.

Penyakit

Kista Ganglion: Penyebab, Gejala dan Cara Mengobati

Walaupun kista ganglion biasanya tidak menimbulkan gejala, namun pada beberapa kasus dapat menimbulkan nyeri, terutama jika lokasinya mengganggu pergerakan sendi.

Published

on

Kista Ganglion
Ilustrasi Kista Ganglion | Foto: Ist.

Lampung dot co – Kesehatan | Kista ganglion adalah benjolan berisi cairan yang terbentuk di dekat tendon atau persendian. Cairan ini berasal dari cairan sinovial, yaitu cairan yang biasanya mengelilingi sendi dan tendon. Benjolannya biasa berbentuk oval di sekitar pergelangan. Berikut ini penjelasan lebih lengkap mengenai penyakit ini.

Pengertian

Kista ganglion adalah kantung kecil berisi cairan yang terbentuk di atas sendi atau tendon, jaringan yang menghubungkan otot ke tulang (H Dehghani, 2020). Cairan sinovial adalah cairan yang ada di dalam benjolan. Fungsi cairan sinovial adalah untuk melumasi dan merekatkan keduanya saat bergerak.

Kondisi ini hanya timbul di persendian atau tendon dan bersifat jinak atau tidak mematikan. Kista ini paling sering terjadi di tangan, tetapi juga dapat berkembang di bahu, pinggul, siku, lutut, dan kaki. Biasanya berbentuk bulat atau lonjong, dengan ukuran berkisar dari besaran kacang polong hingga lebih dari ukuran bola golf.

Kista ganglion dapat tumbuh jika anggota tubuh dipakai beraktivitas. Walaupun kista ganglion biasanya tidak menimbulkan gejala, namun pada beberapa kasus dapat menimbulkan nyeri, terutama jika lokasinya mengganggu pergerakan sendi.

Penyebab Kista Ganglion

Secara umum penyebab penyekit ini adalah cairan sinovial yang menumpuk dan membentuk kantong di sendi atau tendon. Benjolan berisi cairan biasanya lunak saat diremas. Penyebab kista ganglion, menurut ahli, belum diketahui secara pasti.

Saat ini, sebagian besar peneliti menduga bahwa penyakit ini berkembang dari sel mesenkim di persimpangan kapsul sendi akibat mikrolesi jangka panjang. Namun, ada beberapa kondisi yang diduga dapat meningkatkan risiko, yaitu cedera sendi dan osteoarthritis.

Gejala Kista Ganglion

Gejala kista ganglion yang biasa dirasakan penderita adalah sebagai berikut.

  1. Muncul benjolan di tangan, bisa berjumlah satu atau lebih
  2. Benjolan lunak dan dapat digerakkan saat ditekan
  3. Nyeri pada sendi saat digerakkan
  4. Kesemutan dan mati rasa
  5. Bengkak pada sendi atau tendon secara tiba-tiba
  6. Genggaman melemah
  7. Kebas
  8. Otot melemah

Cara Mengobati Kista Ganglion

Terdapat beberapa upaya dan cara mengobati kista ganglion, di antaranya adalah:

1. Aspirasi

Karena sifatnya yang lunak atau terkadang setengah padat, kista dapat disedot atau dikeringkan. Aspirasi adalah tindakan medis untuk mengeluarkan kista dengan jarum. Dokter memasukkan jarum suntik dan membuang cairannya. Cara ini efektif namun memiliki resiko kista muncul kembali di masa depan.

2. Operasi

Pembedahan operasi dilakukan bila aspirasi tidak efektif dalam mengatasi kista ganglion. Tergantung dari ukuran dan lokasinya, ada dua jenis operasi untuk mengangkat penyakit yang satu ini, yaitu operasi terbuka dan artroskopi. Kedua operasi ini secara efektif mencegah kista ganglion tumbuh kembali.

Untuk memudahkan pemulihan setelah operasi, dokter akan memasang bidai pada bagian yang dirawat. Tujuannya untuk melindungi pergelangan tangan dari benturan dan menghilangkan rasa sakit.

Pencegahan

Karena penyebab yang belum pasti, pencegahannya sedikit sulit untuk diketahui. Yang pasti, penanganan lebih dini akan jauh lebih baik. Namun, pada beberapa kasus, penyakit ini terjadi karena arthritis atau radang sendi dan cedera sendi. Jika mengacu pada hal tersebut, pencegahan kista ganglion bisa dilakukan dengan cara sebagai berikut:

  1. Menjaga berat badan ideal
  2. Olahraga secara rutin
  3. Berdiri, duduk, berjalan dan tidur dengan posisi yang tepat
  4. Melakukan kontrol rutin jika mengidap penyakit autoimun
  5. Makan makanan sehat dan bergizi

Jika Anda mengalami gejala-gejala di atas, segera temui dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Ingat, saat ini belum ada cara pasti untuk mencegah kista ganglion. Oleh karena itu, deteksi sejak dini, evaluasi, dan pengobatan yang tepat sangat dianjurkan untuk menghindari komplikasi atau ketidaknyamanan lebih lanjut.

Continue Reading

Penyakit

Ketombe: Penyebab dan Cara Menghilangkan

Dikenal dengan nama lain, yaitu dandruff, ketombe merupakan serpihan kulit kepala yang mengelupas dan berwarna putih atau kuning.

Published

on

Ketombe
Ilustrasi Ketombe | Foto: Ist.

Lampung dot co – Kesehatan | Siapa yang pernah mengalami ketombe? Hampir semua orang pernah mengalami masalah ketombe. Masalah yang terjadi pada rambut ini sering membuat orang yang mengalami ketombe menjadi tidak percaya diri. Lantas, apa penyebab dan cara mengobati ketombe? Simak informasi selengkapnya di bawah ini.

Pengertian

Dikenal dengan nama lain, yaitu dandruff, ketombe merupakan serpihan kulit kepala yang mengelupas dan berwarna putih atau kuning. Ketombe bisa terjadi kepada siapa saja yang mengalami masalah kulit kepala kering.

Penyebab Ketombe

Ketombe disebabkan oleh berbagai faktor. Mulai dari kulit kepala kering, berminyak, hingga infeksi jamur. Umumnya pemicu ketombe adalah masalah di kulit kepala itu sendiri. Berikut beberapa kondisi pemicu ketombe.

Dalam jurnal berjudul Hubungan Pemakaian Jilbab Terhadap Kejadian Ketombe Pada Mahasiswi Fakultas Kedokteran Universitas Baiturrahmah, I Primawati (2021) meenyebut ada beberapa faktor yang mempengaruhi angka kejadian ketombe seperti peningkatan produksi sebum, pertumbuhan jamur P.ovale yang berlebihan, kerentanan individu, stress dan lingkungan (kelembaban dan suhu).

Infeksi Jamur

Salah satu jamur penyebab ketombe adalah jamur Malassezia Sp. Jamur ini akan tumbuh pesat dalam kondisi kulit kepala yang terlalu berminyak. Malassezia hidup dengan menghasilkan asam oleat tak tersaturasi dan mengakibatkan peradangan. Akibatnya, banyak sel kulit mati yang mengelupas dan menjadi ketombe.

Dermatitis Seboroik

Penyebab yang paling sering menyebabkan ketombe adalah dermatitis seboroik. Penyakit ini menyebabkan kulit kepala mengalami peradangan. Peradangan ini menyebar ke bagian lain dan mengakibatkan konsentrasi kelenjar sebaceous tinggi dan kulit kepala menjadi sangat berminyak.

Penyebab dermatitis ini adalah stress atau gangguan hormon bahkan bisa menyebar hingga leher, wajah, bagian belakang telinga, dan alis. Ketombe akibat dermatitis ini berwarna putih kekuningan.

Psoriasis

Kondisi kulit kronis dimana kekebalan tubuh mulai menyerang jaringan kulit yang sehat disebut dengan psoriasis. Kondisi ini menyebabkan pertumbuhan sel-sel baru lebih cepat sebelum kulit yang lama mengelupas. Hasilnya adalah bercak bersisik di kulit kepala yang menjadi ketombe.

Penumpukan Kotoran

Penumpukan kotoran di kulit kepala juga bisa menjadi penyebab ketombe. Penumpukan ini bisa terjadi jika Anda tidak rajin keramas. Penggunaan produk hair styling berlebih juga bisa menjadi pemicunya. Kotoran ini akan menumpuk dan menyatu dengan sel kulit mati menjadi ketombe putih.

Gejala

Selain serpihan putih dari kulit kepala? Ada gejala lain yang menyertai ketombe. Gejala ini bisa berbeda tergantung dengan penyebabnya. Bagi penderita ketombe akibat dermatitis seboroik, kulit kepala berminyak, kemerahan akibat iritasi.

Rambut rontok, iritasi kulit kepala dan ketombe dengan serpihan cukup besar bisanya ketombe yang disebabkan oleh penumpukan kotoran. Jika kulit kepala bercak bersisik, serpihan ketombe tebal dan gatal ringan di kepala itu bisa terjadi akibat Anda mengalami psoriasis. Berbeda dengan psoriasis, ketombe disertai rasa gatal yang hebat merupakan tanda dari adanya infeksi jamur.

Pengobatan atau Cara Menghilangkan Ketombe

Walaupun bukan penyakit serius, ketombe perlu diatasi agar bisa menaikkan percaya diri dan menghilangkan rasa gatal pada kulit kepala. Berikut beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengobati ketombe di rumah.

Keramas menggunakan Sampo Antiketombe

Cara pertama yang bisa Anda lakukan adalah keramas dengan sampo antiketombe yang mengandung zinc pyrithione, ketoconazole, asam salisilat, dan selenium sulfida. Kandungan tersebut bisa mengurangi ketombe dan menghilangkan rasa gatal pada kulit kepala.

Menggunakan Minyak Kelapa

Cara alami menghilangkan ketombe bisa dilakukan dengan menggunakan minyak kelapa murni. Minyak ini berfungsi untuk menghidrasi kulit kepala dan mencegah kulit kepala kering. Cukup oleskan minyak kepala langsung ke kulit kepala dan diamkan beberapa menit. Selanjutnya bilas dengan sampo hingga bersih.

Pencegahan

Pencegahan ketombe bisa dimulai dari perawatan rambut yang baik. Seperti keramas secara teratur bahkan bisa memilih sampo dengan kandungan penangkal ketombe. Anda juga perlu membatasi menggunakan produk penata raambut untuk menghindari iritasi dan membuat kulit kepala Anda lebih berminyak.

Continue Reading

Penyakit

Kesemutan: Penyebab dan Cara Menghilangkan atau Mengatasi

Jika kesemutan sering kali terjadi bisa menjadi salah satu tanda adanya kerusakan atau gangguan pada sistem saraf.

Published

on

Kesemutan
Ilustrasi Kesemutan | Foto: Ist.

Lampung dot co – Kesehatan | Hampir semua orang pasti pernah mengalami kesemutan? Terlebih setelah posisi duduk dan tidur yang terlalu lama. Namun, tahukah Anda apa itu sebenarnya kesemutan, penyebab, dan cara mengobatinya? Simak informasi selengkapnya di bawah ini.

Apa Itu Kesemutan

Parestesia atau yang lebih dikenal dengan kesemutan adalah sebuah gangguan medis berupa sensasi tertusuk-tusuk, tersengat atau mati rasa pada kulit yang datang tiba-tiba dan biasanya terjadi dalam hitungan detik hingga menit saja.

Sering disebut dengan kesemutan karena rasanya mirip dengan digerayangi semut. Gangguan ini bisa terjadi di semua bagian tubuh, terutama tangan dan kaki. Namun, jika kesemutan sering kali terjadi bisa menjadi salah satu tanda adanya kerusakan atau gangguan pada sistem saraf.

Jenis-jenis

Biasanya kesemutan dibagi menjadi 2 jenis, yaitu kesemutan sementara dan kesemutan berkepanjangan. Perbedaan ini didasari dengan durasi kesemutan.

Kesemutan Sementara

Kesemutan sementara hanya berlangsung dalam waktu yang relatif sebentar. Adanya tekanan pada saraf bagian tubuh atau terhambatnya sirkulasi darah dalam waktu yang cukup lama yang menyebabkan kesemutan ini. Contohnya menekuk kaki terlalu lama atau bagian tubuh yang tertindih. Tidak perlu melakukan tindakan medis untuk kesemutan sementara.

Kesemutan Berkepanjangan

Berbeda dengan kesemutan sementara, datangnya sensasi kesemutan yang berkepanjangan relatif sering kali terjadi dan dalam waktu yang lama. Oleh sebab itu, perlu dilakukan pemeriksaan medis bagi kesemutan ini karena bisa menjadi tanda dari suatu penyakit.

Penyebab Kesemutan

Kesemutan bisa disebabkan oleh beberapa faktor. Untuk kesemutan sementara akibat terhambatnya sirkulasi darah atau adanya tekanan pada saraf dan kesemutan berkepanjangan bisa akibat dari suatu penyakit, seperti diabetes, kekurangan vitamin B12, penyakit autoimun, infeksi atau gangguan ginjal.

Bagi Anda yang mengalami kesemutan di bagian kaki dan tangan serta berkepanjangan perlu waspada karena hal itu bisa menjadi tanda Anda mengalami diabetes. Selain diabetes, itu juga bisa menjadi tanda penyakit gagal ginjal, saraf terjepit, atau kekurangan hormon tiroid.

Pola hidup tidak sehat seperti mengonsumsi alkohol berlebihan juga bisa menjadi pemicu kesemutan. Hal ini terjadi karena orang yang meminum alkohol akan kekurangan tiamin yang bisa menyebabkan gangguan neuropati perifer.

Selain tangan dan kaki, kesemutan juga bisa terjadi di kepala. Walaupun jarang terjadi, namun pada beberapa kasus, kesemutan di kepala bisa menjadi tanda penyakit sinusitis, hipertensi, epilepsi, dan tumor otak.

Gejala

Kesemutan bisa terjadi di bagian tubuh mana saja, tetapi acap kali terjadi di bagian tangan dan kaki. Bisanya bagian tubuh yang mengalami kesemutan akan merasakan mati rasa, lemah, sensasi tertusuk jarum, rasa terbakar atau dingin.

Jika gejala tersebut berlangsung lama, maka bagian tubuh yang kesemutan bisa menjadi kaku, bahkan kesemutan di kaki bisa menyebabkan seseorang susah berjalan. Gejala lain juga bisa menyertai kesemutan, seperti bagi penderita diabetes, bisa mengalami kesemutan yang menjalar dari telapak kaki ke tungkai atau dari tangan ke lengan.

Cara Mengobati atau Cara Menghilangkan Kesemutan

Kesemutan sementara akan hilang dengan sendirinya ketika tekanan atau sirkulasi darah sudah kembali normal. Hal ini bisa terjadi jika Anda mengubah posisi tubuh, seperti meluruskan kaki jika terlalu lama duduk.

Bagi kesemutan yang serius perlu konsultasi lebih ke dokter. Dokter akan melakukan pemeriksaan untuk menyebabkan sumber penyebabnya yang selanjutnya akan diberikan treatment atau obat sesuai dengan solusi penyakitnya

Pencegahan

Untuk mencegah kesemutan, maka Anda perlu menghindari gerakan berulang yang bisa menekan saraf. Lakukan istirahat secara berkala jika melakukan gerakan secara berulang. Pastikan bagian tubuh tidak melakukan gerakan diam dalam satu posisi yang terlalu lama.

Continue Reading

Banyak Dibaca