Benarkah Penggunaan AC Berlebih Jadi Penyebab Bell’s Palsy

Tim Redaksi

Lampung.co – Bell’s Palsy adalah gangguan pada saraf wajah yang menyebabkan wajah seperti “melorot”. Di Indonesia sendiri kasusnya terbilang jarang, kurang dari 150 ribu per tahun. Belakangan beredar kabar di masyarakat tentang penyebab Bell’s Palsy yang diakibatkan oleh penggunaan AC. Benarkah demikian? Berikut ulasannya untuk Anda.

Definisi
Bell’s Palsy adalah salah satu penyakit saraf pada wajah yang menyebabkan kelumpuhan salah satu sisi wajah. Kondisi ini terjadi akibat disfungsi saraf fasialis yang mengontrol otot-otot wajah akibat peradangan, bengkak atau tertekan. Berbeda dengan stroke, kelumpuhan penyakit ini disertai kesulitan menggerakan otot wajah, seperti tidak bisa meniup atau menutup mata.

Gangguan saraf tersebut menyebabkan sisi wajah menjadi turun dan terlihat seperti melorot. Kondisi ini dapat menyerang secara tiba-tiba dan kebanyakan kasus bersifat sementara. Ada yang hilang dalam waktu beberapa hari, minggu hingga tahun. Bahkan, 10—30 persen dari total kasus tidak dapat disembuhkan sama sekali.

Benarkah Penggunaan AC Memicu Kondisi ini?
Menurut seorang fisioterapis dari Canadian Specialist Hospital, Maria Kristiani dikutip dari Khaleej Times, tingginya penggunaan pendingin ruangan dapat memicu terjadinya kelumpuhan saraf wajah. Meskipun Penyebab Bell’s Palsy belum diketahui secara pasti, transisi temperatur dari panas di luar ruangan ke ruang dingin ber-AC dapat memicu kerusakan saraf wajah.

Perubahan temperatur drastis juga kerap terjadi pada orang yang mandi menggunakan air hangat lalu langsung masuk ke ruangan yang dingin. Hal ini ditengarai menjadi penyebab aktifnya virus. Resiko ini dapat menjadi meningkat pada orang dengan faktor resiko tinggi, seperti penderita diabetes, wanita hamil dan orang dengan HIV/AIDS.

Penyebab Bell’s Palsy lain
Penyebab pasti penyakit Bell’s Palsy memang belum diketahui, namun beberapa studi menunjukan bahwa penyakit ini erat kaitannya dengan infeksi virus, seperti virus herpes, epstein-Barr, Adenovirus, rubella, virus gondok, virus influenza dan Coxsackievirus. Virus-virus tersebut menyebabkan peradangan pada saraf wajah yang akan menyebabkan kelumpuhan saraf.

Faktor Resiko
Siapapun dapat terkena masalah saraf wajah ini, namun resikonya lebih tinggi pada orang yang berusia 15—45 tahun. Selain itu, beberapa kondisi tertentu dapat meningkatkan resiko, seperti kehamilan, orang dengan HIV/AIDS, penderita diabetes, infeksi pernapasan—seperti influenza—dan riwayat anggota keluarga yang pernah mengidap penyakit ini.

Gejala
Gejala penyakit ini umumnya muncul secara tiba-tiba dan membaik dalam waktu beberapa minggu. Adapun gejala umum, antara lain adalah kulit wajah turun dan tampak melorot pada satu atau kedua sisi wajah, mengeluarkan air liur, sensitif terhadap suara, nyeri pada rahang atau di belakang telinga, sakit kepala dan sulit menunjukan ekspresi wajah atau menutup mata.

Penanganan
Cara Penganan yang paling tepat tentu saja dengan berkonsultasi ke dokter, meskipun pasien dengan gejala ringan umumnya akan membaik tanpa pengobatan. Jika gejalanya cukup parah, biasanya dokter akan memberikan obat golongan kortikosteroid untuk mengurangi peradangan saraf. Terkadang juga dokter akan memberikan obat antivirus dan obat pereda nyeri.

Meskipun kasusnya jarang, pasien yang tidak dapat pulih total akan disarankan untuk menjalani operasi untuk meredakan tekanan pada permukaan saraf atau meningkatkan pergerakan permukaan wajah. ketika berkonsultasi ke dokter, beritahukan kondisi kesehatan Anda terutama hal yang menjadi faktor resiko untuk mempermudah diagnosa.

Jadi, berdasarkan penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa penggunaan AC dapat menjadi penyebab Bell’s palsy, terutama pada orang yang memiliki faktor resiko tinggi. Jika Anda mengalami gejala di atas disertai tinnitus (telinga berdengung), vertigo, sulit mendengar, tubuh melemah, mata merah atau iritasi, segera konsultasikan ke dokter.

Tim Redaksi

Tim Redaksi media online Lampung.co menerbitkan berita-berita khusus, termasuk berita advertorial. Hubungi tim redaksi melalui email redaksi@lampung.co

Tags

Related Post

Leave a Comment

Ads - Before Footer