fbpx
Connect with us

Adat Budaya

Lagu Daerah Lampung Cangget Agung dan Sang Bumi Ruwa Jurai

Published

on

Lagu Daerah Lampung

Lampung.co – Sebelum menuju lirik lagu daerah Lampung Cangget Agung dan Sang Bumi Ruwa Jurai, ada baiknya kita bahas dulu tentang kedua lagu Lampung ini. Karena dua lagu ini bukan hanya sekedar lagu, tapi masing-masing memiliki makna dan pesan penting khususnya untuk masyarakat Lampung.

Hampir semua daerah di Indonesia memiliki lagu daerah, termasuk juga Lampung. Dari sekian banyak lagu daerah Lampung, ada dua lagu yang sangat populer yakni Cangget Agung dan Sang Bumi Ruwa Jurai.

Kedua lagu yang diciptakan oleh pencipta yang sama ini sampai saat kini masih sering didengar di acara-acara khusus seperti pernikahan dan juga upacara adat Lampung. Jika diartikan kedalam bahasa Indonesia dan dimaknai, ada pesan yang disampaikan dari lirik kedua lagu ini.

Lagu daerah merupakan lagu atau musik yang berasal dari suatu daerah tertentu dan menjadi populer dinyanyikan baik oleh rakyat daerah tersebut maupun rakyat lainnya. Lagu tersebut menjadi salah satu kekayan budaya yang dimiliki oleh masing-masing daerah.

Lagu-lagu ini menceritakan tentang keadaan lingkungan, budaya, adat istiadat setempat dan Mengandung nilai-nilai kehidupan, unsur-unsur kebersamaan sosial, serta keserasian dengan lingkungan hidup sekitar. Berikut ini adalah pemaknaan dari dua lagu daerah Lampung Sang Bumi Ruwa Jurai dan Cangget Agung.

1. Lagu Daerah Lampung Sang Bumi Ruwa Jurai

Makna dari lagi ini yakni di satu daerah Lampung terdapat dua kelompok yakni Pesisir (Saibatin) dan Pepadun. Lagu ini juga dalam tafsiran lain dimaknai dengan adanya penduduk asli (Suku Lampung) dan pendatang (Suku lain yang datang ke Lampung).

Kedua komponen besar tersebut kemudian ingin disatukan dalam sebuah kalimat penuh arti “Sang Bumi Ruwa Jurai”. Selain itu lagu ini juga menceritakan betapa melimpahnya sumberdaya seperti kopi, lada dan cengkeh yang menandakan simbol kemakmuran hasil perkebunan Lampung.

Masyarakat adat Lampung Sibatin atau Pesisir adalah mereka yang tinggal di daerah pesisir Lampung. Kelompok ini mendiami mendiami beberapa wilayah yang terbentang dari timur, selatan, hingga barat dengan cakupan persebaran Lampung Timur, Lampung Selatan, Bandar Lampung, Pesawaran, Tanggamus, dan Lampung Barat serta Pesisir Barat.

Sedangkan untuk masyarakat adat Lampung Pepadun mendiami daerah pedalaman atau daerah dataran tinggi Lampung. Berdasarkan sejarah perkembangannya, masyarakat Pepadun awalnya berkembang di daerah Abung, Way Kanan, dan Way Seputih (Pubian).

Untuk penafsiran lagu yang bermakna adanya dua kelompok yakni suku asli dan pendatang karena adanya Suku Lampung yang merupakan penduduk asli (pribumi) dan juga suku-suku lain sebagai pendatang. Apalagi Lampung menjadi daerah penerima transmigran dari Pulau Jawa. Dalam buku Transmigrasi di Indonesia 1905-1985 (1986), Slamet Poerboadiwidjojo menulis, ditulis bahwa pada tahun 1905 Desa Gedong Tataan (Pesawaran) menjadi desa inti pertama yang dijadikan desa tujuan program transmigran.

Lirik Lagu Sang Bumi Ruwa Jurai;

Jak ujung Danau Ranau
Teliu mit Way Kanan
Sampai pantai lawok jaoh
Pesisir khik Pepadun
Jadi sai dilom lamban
Lampung sai kaya-khaya
Kik khaam haga bukhasa
Hujau ni pemandangan
huma lada di pumatang
Api lagi cengkeh ni
Telambun beruntaian
Tanda ni kemakmukhan
Lampung sai…
Sang bumi ruwa jurai
Lampung sai…
Sang bumi ruwa jurai
####
Cangget bakha bulaku
Sembah jama saibatin
Sina gawi adat sikam
Manjau rik sebambangan
Tari khakot khik melinting
Cikhi ni ulun Lampung
Cangget bakha bulaku
Sembah jama saibatin
Sina gawi adat sikam
Manjau rik sebambangan
Tari khakot khik melinting
Cikhi ni ulun Lampung
Lampung sai…
Sang bumi ruwa jurai
Lampung sai…
Sang bumi ruwa jurai
Lampung sai…
Sang bumi ruwa jurai
Lampung sai…
Sang bumi ruwa jurai
#####

2. Lagu Daerah Lampung Cangget Agung

Lagu yang diciptakan oleh Syaiful Anwar ini, menceritakan tentang kekayaan adat budaya Lampung dan ajakan pemuda-pemudi Lampung untuk melestarikan budaya Lampung. Lagu ini menjadi salah satu yang cukup digemari, intonasi nadanya dan lirik lagu yang mudah di apal munkin adalah pengaruhnya.

Pada salah penggalan lirik Adat budayo Lampung, Nayah temmen ragem wawaino artinya bahwa , Adat budaya Lampung memiliki banyak sekali ragam dan kebaikannya. Di akhir lirik lagu ditutup dengan lirik ajakan Lapah gham jamo-jamo, Ngelestareiko adat Lampung yang artinya mari kita bersama-sama melestarikan adat Lampung. Ditafsirkan bahwa penggalan ini adalah ajakan untuk melestarikan adat dan budaya Lampung.

Lirik Lagu Cangget Agung;

Sesat agung sai wawai
Talo butabuh takhi cangget
Gawi adat tanno tegow
cakak pepadun

Adat budayo Lampung
Nayah temon ragom wawai no
Jepana, gerudo no
rata sebatin

Cangget agung 2x
Muli batangan
Dilom kutomaro 2x
Mejeng busanding

Gawi adat lampung 2x
Jak zaman tohow
Lapah kham jamo-jamo
Ngelestariko adat lampung

Kedua lagu daerah Lampung ini hingga kini masih sering terdengar di acara-acara pernikahan, terutama saat pernikahan mempelai yang bersuku Lampung. Demikianlah informasi terkait lagu daerah Lampung Cangget Agung dan Sang Bumi Ruwa Jurai. Semoga bisa menjadi bahan referensi bagi anda.

1,593 kali dilihat, 49 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Adat Budaya

Pakaian Adat Lampung Tampil di Acara Surabaya Vaganza

Published

on

Pakaian Adat Lampung

Lampung.co – Himpunan Mahasiswa Lampung Surabaya (Himalaya) kembali wakili Provinsi Lampung dalam acara Surabaya Vaganza, rangkaian acara hari jadi Kota Surabaya Ke-726, Minggu (24/3/2019).

Acara dalam bentuk pawai budaya tersebut dimulai dari garis start Monumen Bambu Runcing dan finish di Jalan Raya Darmo tepatnya di depan SMAK Santa Maria.

Kepala Bidang (Kabid) Seni Budaya Himalaya Fadhil Ramadhani mengatakan, pihaknya sudah dua kali mewakili Provinsi Lampung dalam acara peringatan jadi Kota Surabaya tahun ini.

Dia berujar, minggu lalu Himalaya mewakili provinsi Lampung dalam acara Rujak Uleg dan hari ini menampilkan pakaian adat Lampung dalam festival budaya dalam acara Surabaya Vaganza.

“Kami menampilkan pakaian tradisional khas Lampung dalam acara ini,” kata Fadhil dalam keterangan tertulis kepada Lampung.co, Minggu (24/3/2019).

Ketua Umum Himalaya menyampaikan ucapan terima kasih kepada pemerintah Kota Surabaya yang selalu melibatkan Himalaya dalam perhelatan akbar Kota ini.

“Kami bangga dapat mewakili Lampung untuk ikut eksis dalam acara yang dihadiri Walikota Surabaya ini,” ujar Candra dalam keterangan yang sama.

Surabaya Vaganza adalah acara rutin setiap tahun yang diadakan oleh Pemerintah Kota Surabaya dalam rangkaian hari jadi kota Pahlawan ini.

Tahun ini Surabaya Vaganza bertemakan Puspawarni yang menampilkan keragaman budaya Nusantara. (*)

2,163 kali dilihat, 68 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Adat Budaya

Tentang Suku Tumi dan Kerajaan Sekala Brak

Published

on

Peninggalan Kerajaan Sekala Brak

Lampung.co – Di lereng gunung tertinggi di Lampung itu hidup sebuah suku purba yang bernama suku Tumi. Suku tersebut dimungkinkan berasal dari India beberapa millennium sebelum masehi.

Ahmad Safei, Saibatin Kepaksian Buay Belunguh, Paksi Pak Sekala Brak, mengatakan nama suku Tumi berasal dari asal nama Tamil, sebuah suku bangsa yang masih ada hingga sekarang di India.

Pendiri Kerajaan Sekala Brak
Nama dan penyebutan Kejaraan Sekala Brak memiliki beberapa versi. Ada yang menyebutnya dengan istilah Sakala Bhra, Sekala Beghak, Segara Brak, hingga Skala Brak.

Namun, semuanya merujuk sebuah unit masyarakat yang didirikan Suku Tumi pada abad ke-3 Masehi yang berpusat di lereng Gunung Pesagi, dekat Danau Ranau, Lampung Barat.

Pendiri kerajaan ini menurut William Marsden (2008) dalam bukunya Sejarah Sumatra, seorang Raja bernama Buay Tumi.

Sebelum mendirikan pemerintahan yang lebih tertata dalam konsep kerajaan, Buay Tumi adalah pemimpin orang-orang Suku Tumi yang dipercaya sebagai suku asli Lampung.

Menurut versi lain, hasil musyawarah Kepaksian Sekala Brak pada tahun 2001 mengakui La Laula sebagai Raja pertama kerajaan ini sejak awal abad masehi, bukan Buay Tumi.

La Laula bukanlah penduduk asli. Ia bersama pengikutnya tiba di Sekala Brak dari Hindia Belakang (sekitar Vietnam dan Kamboja) pada awal abad Masehi dengan menggunakan kapal kano.

Meskipun demikian, Kepaksian Sekala Brak membenarkan eksistensi suku Tumi yang telah ada sebelum kedatangan La Laula yang mendirikan Kejaraan Sekala Brak.

La Laula tiba di sebuah negeri yang di penuhi pohon sekala di mana, di sana telah berdiam suatu entitas masyarakat yang bernama Suku Tumi.

Suku Tumi merasa terdesak dengan kehadiran La Laula yang lambat laun berhasil menarik pengikut dari kalangan masyarakat lokal.

Setelah melalui pertempuran yang cukup lama, La Laula dan pengikutnya berhasil menaklukkan Suku Tumi serta mendudukkan dirinya sebagai Raja pertama Kerajaan Sekala Brak.

Kepercayaan
Sejarah Daerah Lampung, Depdikbud (1997) menyebut masyarakat Suku Tumi masih menganut kepercayaan animisme/dinamisme sebelum kedatangan agama Hindu dari India sejak abad ke-1 Masehi.

Itu artinya, kerajaan Sekala Brak sejak didirikan merupakan kerajaan yang menganut agama Hindu meskipun masih ada yang memeluk ajaran Buddha serta kepercayaan lokal sebelumnya.

Belasa Kepampang
R. Sudradjat, dkk., (1991) dalam buku Sistem Pemajemukan Bahasa Lampung Dialek Abung, mengatakan terdapat sebuah pohon bernama Belasa Kepampang yang sangat disucikan oleh suku Tumi di Sekala Brak.

Pohon ini memiliki dua cabang, yaitu cabang nangka dan cabang sebukau. Keduanya mengandung getah dengan fungsi yang berbeda meskipun berasal dari pohon yang sama.

Jika terkena getah cabang sebukau, orang bisa terkena penyakit kulit dan berbahaya apabila dibiarkan begitu saja. Namun, ternyata ada obatnya, yakni getah dari cabang nangka.

Adanya dua cabang dengan dua getah yang bertolak belakang dalam satu pohon inilah yang membuat Belasa Kepampang dikeramatkan oleh suku Tumi.

Teguh Prasetyo (2005) dalam Masa Lalu di Lampung Barat juga menyebutkan bahwa kepercayaan ini tak hanya diyakini penduduk Kerajaan Sekala Brak saja.

Melainkan diyakini juga oleh masyarakat yang bermukim di sepanjang aliran Way Komering, Way Semangka, Way Sekampung, Way Seputih, Way Tulangbawang, Way Umpu, Way Rarem, dan Way Besai.

Peninggalan
Keberadaan kerajaan yang dirintis Suku Tumi itu dibuktikan dengan ditemukannya sejumlah peninggalan, seperti batu-batu, tapak bekas kaki, altar upacara, hingga tempat untuk eksekusi mati.

Louis-Charles Damais (1995) dalam Epigrafi dan Sejarah Nusantara menyimpulkan, prasasti tersebut merupakan peninggalan Kerajaan Sekala Brak pada era Suku Tumi.

Akhir Eksistensi
Kerajaan Sekala Brak bertahan sangat lama hingga pada abad ke-16 M berhasil ditaklukan empat pangeran dari Paguruyung yang ingin melebarkan kekuasaan.

Konsep kerajaan Hindu yang terakhir dipimpin seorang ratu bernama Umpu Sekekhummong atau Ratu Sekerumong ini digantikan pemerintahan Islam yang disebut dengan istilah Kepaksian. (*)

2,396 kali dilihat, 63 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Adat Budaya

Uniknya Suku Lampung, Saibatin dan Pepadun serta ‘sub-suku’ Didalamnya

Published

on

Suku Lampung

Lampung.co – Provinsi Lampung memiliki keragaman akan budaya, mulai dari adat istiadat, bahasa dan lain-lain. Keragaman ini menjadi salah satu keunikan suku Lampung itu sendiri.

Secara umum, suku di Lampung terbagi menjadi dua, yakni Lampung Saibatin dan Lampung Pepadun. Oleh karenanya, Provinsi Lampung memiliki semboyan ‘Sai Bumi Ruwa Jurai’ yang berarti Satu Bumi Dua Jiwa.

Itulah semboyan yang disandang oleh provinsi paling ujung selatan di Pulau Sumatera tersebut. Semboyan itu juga bermakna identitas asli leluhur masyarakat Lampung,.

Meskipun sama-sama menjadi masyarakat asli, namun kedua suku ini memiliki perbedaan yang cukup mencolok, baik dalam bahasa maupun tata cara dan adat istiadat lainnya.

Suku Lampung Saibatin
Masyarakat Lampung Saibatin tinggal di sepanjang pesisir Lampung. Bahasa yang digunakan oleh masyarakat suku Saibatin adalah bahasa Lampung dengan dialek “A”.Pelafalan yang digunakan oleh masyarakat ini lebih jelas, hampir setara dengan pelafalan Bahasa Indonesia pada umumnya.

Untuk adat istiadat, masyarakat suku Saibatin cenderung lebih selektif. Hal ini tercermin dalam sistem kerajaan dan pemberian gelar adat pada masyarakat. Hanya masyarakat yang memiliki garis keturunan kerajaan atau bangsawan yang berhak untuk mendapatkan gelar adat dan menjadi Raja (baca: Khaja).

Hiasan yang digunakan oleh masyarakat suku Saibatin juga berbeda dengan yang dikenakan oleh masyarakat suku Pepadun. Mahkota perempuan (Siger) Lampung Saibatin memiliki tujuh lekuk dengan hiasan bunga pada bagian atas.

Ada juga Siger yang memiliki tali yang menjuntai menutupi wajah. Siger ini digunakan oleh masyarakat suku Saibatin-Melinting di Lampung Timur. Pada acara-acara adat dan pernikahan pun warna baju yang digunakan oleh masyarakat ini adalah warna merah.

Suku Lampung Pepadun
Berbeda dengan masyarakat suku Saibatin, masyarakat suku Lampung Pepadun tinggal di daerah tengah atau daratan.

Dialek bahasa yang digunakan oleh masyarakat suku Pepadun adalah Bahasa Lampung dengan dialek ‘O’. Pelafalan yang diucapkan oleh masyarakat ini adalah pelafalan dengan irama atau intonasi yang mengayun dan menekan.

Tak jarang pengguna bahasa dialek ‘O’ ini diidentikkan sebagai masyarakat yang kurang ramah karena cara berbicaranya. Namun, ada beberapa daerah masyarakat Lampung Pepadun yang juga menggunakan bahasa dialek “A” dalam bahasa percakapan sehari-hari.

Untuk adat istiadat dalam masyarakat suku Pepadun tidak serumit masyarakat suku Saibatin. Masyarakat dengan suku ini dapat mendapaatkan gelar adat meskipun hanya berasal dari kalangan masyarakat biasa.

Untuk mendapatkan gelar adat tersebut harus dilakaksanakan upacara adat Cakak Pepadun. Hal yang sama juga dilaksanakan untuk masyarakat di luar suku Pepadun yang akan menikah dengan masyarakat adat Lampung Pepadun.

Sebelum melangsungkan pernikahan antar suku ini terlebih dahulu dilaksanakan upacara Begawi atau meminta gelar adat.

Hiasan yang digunakan oleh masyarakat suku Pepadun juga berbeda. Siger yang digunakan oleh perempuan suku Pepadun berjumlah sembilan lekuk yang bermakna sembilan marga yang membentuk Abung Siwo Megou.

Baju yang dikenakan oleh masyarakat ini pada upacara adat atau pernikahan juga didominasi dengan warna putih.

Keunikan Suku Lampung
Akan tetapi, berbeda dengan suku-suku di Indonesia pada umumnya. Dari dua suku di Lampung tersebut, masih terbagi lagi menjadi beberapa wilayah adat. Antar wilayah adat itu juga, sedikit banyak terdapat perbedaan.

Untuk wilayah adat Lampung Saibatin diantaranya Paksi Pak Sekala Brak (Lampung Barat), Bandar Enom Semaka (Tanggamus), Bandar Lima Way Lima (Pesawaran).

Kemudian juga Melinting Tiyuh Pitu (Lampung Timur), Marga Lima Way Handak (Lampung Selatan), Enom Belas Marga Krui (Pesisir Barat).

Hingga diluar Provinsi Lampung diantaranya Pitu Kepuhyangan Komering (Provinsi Sumatera Selatan), Telu Marga Ranau (Provinsi Sumatera Selatan) Cikoneng Pak Pekon (Provinsi Banten).

Sementara Lampung Pepadun terbagi menjadi Abung Siwo Mego, Mego Pak Tulangbawang, Pubian Telu Suku, Way Kanan Buway Lima dan Sungkay Bunga Mayang.

Apabila ditelusuri lebih jauh, sedikit banyaknya memiliki perbedaan yang terdapat dalam masing-masing dua suku tersebut.

Dari segi bahasa misalnya. Meskipun sama-sama termasuk Lampung Saibatin, tapi ada beberapa perbedaan bahasa antara Masyarakat Marga Krui dengan Way Lima. Bahkan logatnya pun tidak persis sama.

Pun begitu dengan Abung, Tulangbawang, Pubian, Sungkay dan Way Kanan yang termasuk dalam Lampung Pepadun.

Atas keunikan suku Lampung tersebut, diyakini sebagai penyebab penggunaan bahasa Lampung tidak membudaya seperti di Jawa, terutama di daerah perkotaan provinsi Lampung.

Bahkan daerah yang banyak masyarakat transmigran seperti kota Metro, justru didominasi oleh bahasa Jawa. Tidak sedikit suku Lampung asli yang menggunakan bahasa Jawa dalam pergaulan sehari-hari.

3,724 kali dilihat, 130 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Banyak Dibaca