fbpx
Connect with us

Teknologi

Buntut Dari Aksi 22 Mei, Pemerintah Batasi Akses ke Media Sosial dan WhatsApp

Published

on

Media Sosial

Lampung.co – Buntut dari aksi 22 Mei di Ibukota Jakarta yang mengakibatkan terjadinya kerusuhan, pemerintah melakukan pembatasan akses informasi publik.

Untuk mengontrol penyebaran hoaks terkait gerakan “Kedaulatan Rakyat” itu, akses ke media sosial (Facebook, Instagram, Twitter) dan aplikasi WhatsApp, diblokir dan dibatasi sementara.

Menkopolhukam Jenderal Wiranto mengatakan, kebijakan ini merupakan rangkaian dari terjadinya kerusuhan pasca-pengumuman hasil rekapitulasi pemilihan presiden, Rabu (22/5/2019).

“Sementara untuk hindari provokasi kita melakukan pembatasan akses di media tertentu agar tidak diaktifkan,” kata Wiranto dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Pernyataan Wiranto ini menjawab pernyataan netizen terkait susahnya mengakses layanan WhatsApp, Instagram, Facebook.

“Akses media sosial untuk jaga hal-hal negatif yang disebarkan masyarakat,” imbuhnya.

Langkah pemblokiran dan pembatasan yang tidak pernah terjadi sebelumnya ini juga dibenarkan Menteri Komunikasi dan Informasi Rudiantara.

“Kita batasi dulu sementara, untuk literasi media ke masyarakat, dan pembatasan penyebaran konten hoax,” jelas Rudiyantara.

Saat ditanya terkait sampai kapan pemblokiran akses media sosial ini berlangsung, dia tidak memberi penjelasan rinci. (*)

 6,833 kali dilihat,  10 kali dilihat hari ini

Rodi Ediyansyah merupakan salah satu editor media online Lampung.co yang bertugas mencari, menyunting dan menerbitkan naskah berita atau artikel dari penulis. Kontak rhodoy@lampung.co

Teknologi

8 Layanan Google Ini Bisa Membantu Operasi Media Online

GNI berkolaborasi dengan penerbit dan media semua skala membangun ekosistem berita yang lebih berkelanjutan, beragam, dan inovatif, serta memerangi misinformasi untuk masa depan jurnalisme.

 22,051 kali dilihat,  8 kali dilihat hari ini

Published

on

Google News Initiative
Ilustrasi Google News Initiative | Foto: Ist.

Lampung.co – Sejak diluncurkan pada tahun 2018 di Asia Pasifik, Google News Initiative (GNI), sebuah program inisiatif Google berkomitmen untuk mendukung industri berita dan jurnalisme berkualitas di seluruh dunia.

GNI berkolaborasi dengan penerbit dan media semua skala membangun ekosistem berita yang lebih berkelanjutan, beragam, dan inovatif, serta memerangi misinformasi untuk masa depan jurnalisme yang lebih tangguh.

GNI juga membantu mendukung pekerjaan ruang redaksi yang kekurangan sumber daya guna membantu upaya mereka untuk menemukan, memverifikasi, dan menceritakan pemberitaan yang menarik, melalui berbagai program pelatihan, produk, hingga dukungan komunitas.

Berikut beberapa situs untuk membantu penerbit dalam menjalankan operasi sehari-hari:

Publisher Center

Tools ini memungkinkan penerbit untuk mengelola dan meningkatkan kehadirannya melalui aplikasi Google News dan laman news.google.com.

Google News merupakan salah satu platform layanan dari Google yang berguna untuk menampilkan artikel berita milik publisher di laman news pada situs pencarian Google.

Search Console

Google Search Console merupakan layanan gratis yang ditawarkan oleh Google untuk membantu memantau, mempertahankan, dan memecahkan masalah situs di hasil Google Penelusuran.

Penerbit dapat menggunakan tools ini untuk mencoba meningkatkan kinerja website di Google Penelusuran.

Publisher Help Center

Berisi artikel bantuan yang menyediakan solusi terkait produk News dan dukungan terhadap penerbit yang menggunakan produk News.

Google News Help Community

Wadah bagi komunitas Google News yang mempertemukan tim GNI, penerbit, jurnalis, maupun umum dan memberikan informasi pembaharuan atau membantu memberikan solusi terkait kendala sehari-hari.

Pusat Bantuan Google News

Pusat bantuan untuk pengguna app Google News dan news.google.com.

Cara Google Mendukung Berita

Google berkomitmen untuk mendukung keterbukaan informasi. Temukan informasi tentang bagaimana Google menghasilkan pendapatan dan traffic bagi penerbit berita.

AMP Project

Google AMP (Accelerated Mobile Pages) adalah suatu teknologi yang diciptakan agar halaman suatu website lebih cepat terbuka di perangkat mobile.

Penerbit bisa mendapatkan referensi ke panduan developer, forum AMP, dan perangkat-perangkat AMP melalui laman ini.

YouTube News Help Center

Panel informasi yang menampilkan berita terbaru akan muncul ketika ada berita tentang peristiwa penting. Jika ada berita seperti ini, kami mungkin akan menampilkan berita hangat dari sumber berita yang mematuhi kebijakan konten Google Berita.

Panel informasi juga akan terhubung langsung ke situs berita, sehingga Anda dapat dengan mudah mengakses dan membaca artikel lengkap mengenai berita tersebut. Melalui fitur ini, penerbit dapat mempelajari cara memecahkan masalah di YouTube. (*)

 22,052 kali dilihat,  9 kali dilihat hari ini

Continue Reading

Teknologi

Konferensi Maju Digital GoTo: Ruang Bagi Pegiat UMKM untuk Kembangkan Bisnis

KoMD 2022 merupakan edisi kedua, menyusul kesuksesan gelaran KoMD pertama pada 2021 yang menjangkau belasan ribu pelaku UMKM. Mengusung tema besar ‘Transformasi Usaha Digital dan Ramah Lingkungan’

 16,590 kali dilihat,  8 kali dilihat hari ini

Published

on

Konferensi Maju Digital GoTo
Konferensi Maju Digital GoTo | Foto: Ist.

Lampung.co – Grup GoTo, ekosistem digital terbesar Indonesia yang menaungi Gojek, Tokopedia dan GoTo Financial (GTF), tahun ini kembali menghadirkan Konferensi Maju Digital (KoMD) untuk para pegiat UMKM pada Kamis (27/10/2022).

KoMD 2022 merupakan edisi kedua, menyusul kesuksesan gelaran KoMD pertama pada 2021 yang menjangkau belasan ribu pelaku UMKM. Mengusung tema besar ‘Transformasi Usaha Digital dan Ramah Lingkungan’ yang selaras dengan misi pemerintah Indonesia dalam presidensi G20 2022, KoMD 2022 bertujuan mendorong kemajuan dan daya saing UMKM.

Sejumlah pakar dari berbagai bidang akan hadir dalam KoMD 2022 untuk berbagi pengalaman, berdiskusi dan memberikan pelatihan dalam rangkaian kelas yang dapat diikuti oleh pegiat UMKM untuk mengembangkan bisnisnya dengan memanfaatkan teknologi digital.

Berbeda dengan tahun sebelumnya, kali ini konferensi berlangsung secara tatap muka (offline) di The Kasablanka Hall, Kota Kasablanka, Jakarta dan dapat disaksikan live melalui website Tokopedia Academy, YouTube Mitra Usaha Gojek, YouTube Tokopedia Seller, Tokopedia PLAY dan GoPlay.

Acara dibuka oleh sambutan CEO Grup GoTo, Andre Soelistyo, dilanjutkan talkshow bersama Menteri Perdagangan RI, Zulkifli Hasan, Staf Ahli Menteri Bidang Produktivitas dan Daya Saing Kementerian Koperasi dan UKM, Eddy Satriya dan Kepala Grup Inovasi Keuangan Digital (IKD) Otoritas Jasa Keuangan, Triyono Gani.

Chief of Corporate Affairs Grup GoTo, Nila Marita menyatakan, bersama lebih dari 15 juta mitra usaha, 2,6 juta mitra pengemudi dan lebih dari 67 juta pengguna bertransaksi tahunan, ekosistem digital Grup GoTo berkontribusi sekitar 2% terhadap PDB Indonesia.

“Dampak ekonomi yang besar tersebut tidak lepas dari peran UMKM sebagai penggerak sektor riil ekonomi tanah air dan motor pendorong pemulihan ekonomi nasional. Grup GoTo menghadirkan KoMD untuk mendorong kemajuan para mitra UMKM melalui program edukasi dan pemberdayaan berkelanjutan,” kata dia.

Sementara itu, Group Head of Merchant Marketing Gojek dan GoTo Financial, Bayu Ramadhan menjelaskan, KoMD merupakan konferensi UMKM nasional terbesar dari Grup GoTo untuk mendorong kapasitas pegiat UMKM Indonesia melalui berbagai inisiatif dan solusi teknologi, agar dapat terus beradaptasi dengan perkembangan dunia usaha masa kini.

“Kehadiran KoMD 2022 dilatarbelakangi oleh tingginya animo peserta rangkaian KoMD 2021. Lebih dari 14 ribu peserta berpartisipasi dalam rangkaian KoMD 2021 dan mayoritas berasal dari Jabodetabek, Surabaya, Medan, Makassar dan Manado,” jelas Bayu.

VP of Seller Experience Tokopedia, Puput Hidayat menambahkan, sebagai kelanjutan dari KoMD 2021, Grup GoTo telah secara rutin menyelenggarakan Kelas Maju Digital (KeMD) pada 2021. Melalui KeMD, Grup GoTo memberikan pembekalan terkait pengembangan usaha dan kompetensi kewirausahaan agar UMKM di seluruh Indonesia semakin menjadi pilihan masyarakat.

“KeMD dapat terlaksana melalui kolaborasi Grup GoTo dengan pemerintah daerah dan UMKM lokal untuk membantu pemulihan ekonomi daerah. KeMD 2021 telah diselenggarakan di berbagai wilayah, seperti Solo, Surabaya, Bandung, Semarang, Medan dan Jabodetabek,” ujarnya.

“Tahun ini, imbuh Puput, KeMD 2022 menghadirkan berbagai topik sesuai kebutuhan UMKM dari berbagai skala, antara lain pemanfaatan media sosial, pengelolaan keuangan, hingga pembangunan bisnis yang ramah lingkungan. Banyak pegiat usaha lokal yang hadir sebagai narasumber dan siap berbagi inspirasi.

Selain melalui KoMD dan KeMD, UMKM di berbagai daerah juga bisa memperoleh wawasan dari sesama UMKM melalui Komunitas Partner GoFood (KOMPAG), Keluarga Tokopedia (K-Top) dan Komunitas Retail GoTo Financial (KONTAG).

“KoMD dan KeMD adalah bagian dari upaya pemberdayaan UMKM yang telah menjadi mitra usaha Grup GoTo. Grup GoTo juga menyediakan solusi layanan digital yang holistik dan beragam guna membantu pegiat usaha khususnya UMKM menciptakan peluang dalam setiap fase pertumbuhan,” tutup Puput. (*)

 16,591 kali dilihat,  9 kali dilihat hari ini

Continue Reading

Teknologi

Melalui Program Devcamp, Tokopedia Pupuk Talenta Digital Indonesia

“Devcamp juga sejalan dengan komitmen pemerintah memenuhi kebutuhan akan 9 juta talenta digital dan mencapai target 113 juta talenta digital pada tahun 2030,”

 9,749 kali dilihat,  8 kali dilihat hari ini

Published

on

Talenta Digital
Talenta Digital Program Devcamp Tokopedia | Foto: Ist.

Lampung.co – Perusahaan teknologi Indonesia, Tokopedia, baru saja menyelesaikan program pelatihan intensif dan komprehensif di bidang teknologi (tech bootcamp), Devcamp 2022, bertema ‘Improving the Quality of Life through Technology’ pada 10-16 Oktober 2022 secara virtual.

Head of Engineering Tokopedia, Gilang Kusuma Jati menjelaskan, melalui Devcamp, Tokopedia berupaya mencetak lebih banyak talenta digital berkualitas yang dapat menciptakan inovasi yang bermanfaat bagi masyarakat.

Dalam acara Virtual Media Briefing DevCamp 2022, dia menyebut, program itu juga dimaksudkan untuk memajukan industri teknologi tanah air dan mencapai pemerataan ekonomi secara digital di Indonesia.

“Devcamp juga sejalan dengan komitmen pemerintah memenuhi kebutuhan akan 9 juta talenta digital dan mencapai target 113 juta talenta digital pada tahun 2030,” kata Gilang, Selasa (25/10/2022).

Program tahunan ini ditujukan bagi mahasiswa tingkat akhir atau fresh graduate dengan pengalaman kerja maksimal dua tahun. Peserta yang berhasil lolos proses seleksi mendapatkan berbagai manfaat, antara lain:

  1. Pelatihan intensif – memilih kurikulum yang ingin dipelajari, seperti Backend, Web Platform, Engineering Productivity, iOS dan Android,
  2. Networking – berdiskusi dengan sesama tech enthusiast dan ahli teknologi di Tokopedia,
  3. Mentorship – didampingi mentor yang membantu memecahkan masalah dan mengembangkan ide menjadi sebuah produk yang solutif, dan
  4. Virtual Hackathon – ditantang untuk menciptakan produk yang solutif dalam waktu singkat.

Gilang menambahkan, animo akan program Devcamp 2022 ini sangat tinggi. Terbukti dari peningkatan jumlah pendaftar sebesar 1,5 kali lipat dibandingkan tahun sebelumnya. Peserta perempuan juga meningkat sebanyak dua kali lipat dibanding tahun 2021.

Pendaftar Devcamp 2022 merupakan mahasiswa Indonesia dari berbagai universitas di Indonesia hingga luar negeri. Di sisi lain, pemenang Devcamp 2022 terbagi menjadi tiga kategori, yaitu Best Problem, Best Solution, dan Best Technology.

“Ketiga pemenang utama mendapatkan hadiah total Rp90 juta,” ungkap Gilang

Dalam kesempatan yang sama, Software Engineer Tokopedia sekaligus pemenang Devcamp 2021, Audrey Datau, mengatakan, pengalaman dan ilmu yang saya dapat selama Devcamp 2021 sangat berguna dan bisa diterapkan di dunia kerja, khususnya di perusahaan teknologi seperti Tokopedia.

“Selain hard skill seperti konsep testing pada sesi engineering productivity, saya juga belajar cara berorganisasi, berkolaborasi dan berkomunikasi,” ujarnya

Diketahui, Devcamp merupakan salah satu inisiatif di bawah naungan Tokopedia Academy; wadah untuk mengasah kemampuan talenta digital Indonesia, sekaligus upaya Tokopedia mewujudkan pemerataan pengetahuan lewat teknologi.

Tokopedia Academy sendiri telah menyelenggarakan sederet program lainnya, misal konferensi teknologi seperti START Summit, Women in Tech (khusus memberdayakan perempuan pegiat teknologi).

Kemudian START CX F1SRT Summit (khusus mengulas praktik terbaik dalam meningkatkan pengalaman pelanggan), program Tokopedia Goes to Campus dan masih banyak lagi program-program lainnya. (*)

 9,750 kali dilihat,  9 kali dilihat hari ini

Continue Reading

Banyak Dibaca