Musisi Angklung Jalanan: Kadang Personil Nombok

Rodi Ediyansyah

Lampung.co – Pandemi Covid-19 tak menjadi halangan bagi musisi jalanan untuk tetap berkarya melantunkan alat musik menghibur masyarakat. Bagi mereka, selain menghibur, juga menjadi ladang untuk memperoleh pundi-pundi rupiah.

“Ini mata pencarian pokok seluruh personil,” kata Burhan, salah satu personil musik angklung di Jalan Jendral Sudirman, Rawa Laut, Tanjung Karang Timur, Bandar Lampung, Minggu (17/1/2021) kemarin.

Dia menjelaskan, meskipun sudah menekuni profesi itu sejak tahun 2015 dan penghasilan perharinya tidak menentu, mereka tetap bekerja dari tempat satu ketempat lainnya. “Pendapatanya dibagi sama rata untuk 7 (tujuh) personil,” jelasnya.

Menurut Burhan, mereka mulai bermain angklung pukul 08.00 sampai waktu yang tidak ditentukan. “Sesuai cuaca,” ujarnya saat ditemui Lampung.co.

Burhan menerangkan, alat musik yang mereka gunakan bukan milik pribadi atau personil, melainkan didapat dengan menyewa. Selain grupnya, terdapat beberapa kelompok lain yang tersebar di wilayah Kota Bandar Lampung. “Kami bagi tempat biar tidak rebutan,” uangkapnya.

Dari bermain alat musik ini, kata dia, personil memenuhi kebutuhan hidupnya. Namun tak jarang para pemain ini justru ganti rugi karena pendapatannya tidak mencukupi untuk membayar sewa alat musik.

“Kadang kalau hujan juga enggak dapet uang, personil nombok,” tandas Burhan. (Evi/Mgg)

Rodi Ediyansyah

Rodi Ediyansyah merupakan salah satu editor media online Lampung.co yang bertugas mencari, menyunting dan menerbitkan naskah berita atau artikel dari penulis. Kontak rhodoy@lampung.co

Related Post

Ads - Before Footer