Connect with us

Berita

India Sebut Proyek One Belt One Road China Ganggu Kedaulatan Negara

Published

on

One Belt One Road

Lampung.co – Wakil Presiden RI Jusuf Kalla menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Kedua One Belt One Road (OBOR) di Beijing, China, Kamis (25/4/2019).

Wapres JK didampingi Menteri Koordinator Bidang Maritim Luhut Binsar Panjaitan dan Menteri Luar Negeri Retno L.P. Marsudi yang sudah lebih dahulu berada di Beijing.

One Belt One Road atau proyek inisiatif pembangunan jalur sutra baru ini digagas oleh Presiden Tiongkok Xi Jinping pada tahun 2013 lalu.

Proyek ini bertujuan untuk menghubungkan Asia, Afrika, dan Eropa melalui jaringan jalan raya, jalur kereta api, pelabuhan dan jalur laut.

Sebanyak 37 negara berkumpul dalam Konferensi ini selama tiga hari membahas proyek konektivitas terbesar di dunia. Sebelumnya pada KTT tahun 2017 hanya 29 negara.

Dalam proyek ini, China menggelontorkan miliaran dollar Amerika di lebih dari 60 negara mitra untuk membangun infrastruktur

Dibalik kekaguman di antara kalangan, terdapat kekhawatiran di beberapa negara yang melihat inisiatif tersebut sebagai alat China untuk meningkatkan pengaruh geopolitiknya.

Sebut saja laporan tentang banyak negara mitra seperti Sri Lanka, Maladewa dan Pakistan berada di bawah beban pinjaman Cina yang cukup besar.

Sri Lanka harus menyerahkan pelabuhan strategis di Samudra Hindia selama 99 tahun kepada Cina setelah gagal membayar utang. Maladewa sudah dibebani utang oleh China.

Pakistan pun telah menyatakan ketidakmampuan negaranya untuk membayar utang kepada China. Menurut para analis, hal ini dapat membahayakan kedaulatan negara.

Oleh karena itu, newKerala.com menyebut pinjaman China telah menyebabkan kekhawatiran akan niat Beijing untuk menciptakan ‘perangkap utang’.

Namun China berusaha untuk menghilangkan narasi ini di acara Konferensi yang dihadiri kepala 37 negara dan lebih dari 100 perwakilan organisasi internasional yang dimulai hari ini.

India menentang proyek inisiatif pembangunan jalur sutra baru ini karena dinilai mengganggu kedaulatan dan integritas wilayah sebuah negara.

New Delhi merujuk pada proyek China-Pakistan Economic Corridor (CPEC) yang menghubungkan kota Kashgar dengan pelabuhan Gwadar Pakistan di Laut Arab. (*)

 9,658 kali dilihat,  4 kali dilihat hari ini



Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188

Rodi Ediyansyah merupakan salah satu editor media online Lampung.co yang bertugas mencari, menyunting dan menerbitkan naskah berita atau artikel dari penulis. Kontak rhodoy@lampung.co

Berita

Jaga Keseimbangan Lingkungan, Mitra Bentala Dampingi Nelayan Pencari Rajungan

Published

on

Rizani Ahmad
Direktur Eksekutif Mitra Bentala, Rizani Ahmad | Foto: Evi Anita Aprilia/Lampung.co

Lampung.co – Lembaga Swadaya Masyrakat (LSM) Mitra Bentala Keluarga Peduli Lingkungan lakukan pendampingan kelompok nelayan pencari rajungan di beberapa daerah di Provinsi Lampung.

Kegiatan tersebut dilakukan Lembaga yang berdiri sejak 1995 itu bertujuan untuk memberikan dedikasi kepada nelayan dalam melakukan kegiatan penangkapan rajungan agar tetap menjaga keseimbangan lingkungan.

Demikian dikatakan Rizani Ahmad Selaku Direktur Eksekutif Mitra Bentala saat ditemui Lampung.co di kantornya di Jalan Sejahtera Sumberejo Sejahtera, Kemiling, Bandar Lampung, Sabtu (23/1/2021).

Menurutnya, Provinsi Lampung merupakan salah satu dari 3 (tiga) wilayah penghasil rajungan terbesar di Indonesia. “Penting mendampingi kelompok nelayan agar penangkapannya lebih ramah lingkungan,” kata dia.

Rizani menjelaskan, kegiatan pendampingan kelompok nelayan rajungan sudah berjalan hampir 2 (dua) tahun. “Kegiatan pendampingan meliputi pemilihan ukuran rajungan sampai memilih kelayakan rajungan untuk dikonsumsi,” jelasnya.

Dia menambahkan, kegiatan Mitra Bentala lebih focus ke penanganan daerah pesisir laut, karena daerah tersebut berpotensi gelombang air laut yang tinggi sering terjadi banjir dan tanah longsor.

“Diantara kegiatannya yakni perlindungan mangrove di daerah pesisir, dengan mengupayakan untuk melakukan perbaikan hutan mangrove dan penanaman kembali hutan mangroveyang rusak,” beber Rizani. (Evi/Mgg)

 6,676 kali dilihat,  1,556 kali dilihat hari ini



Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Berita

DAMAR: Polda Lampung Tak Serius Tangani Kasus Asusila

Published

on

Lembaga Advokasi Perempuan DAMAR
Lembaga Advokasi Perempuan DAMAR menggelar konferensi pers terkait perkembangan penanganan kasus asusila | Foto: Evi Anita Aprilia/Lampung.co

Lampung.co – Lembaga Advokasi Perempuan DAMAR menggelar konferensi pers terkait perkembangan penanganan kasus asusila terhadap penyandang disabilitas berinisial MGO (18) oleh HR (75) pada Kamis (21/1/2021) kemarin.

Konferensi pers tersebut digelar bersama Rumah Perlindungan Trauma Centre (RPTC) Dinas Sosial Provinsi Lampung, Rio & Peni and Partner, Yulia Yuaniar, SH dan Rekan, juga Lembaga Advokasi Anak (LADA) di kantor DAMAR, Jalan MH Thamrin No.14/42, Gotong Royong, Bandar Lampung.

Penanganan kasus oleh Polda Lampung yang telah bergulir sejak Oktober 2020 itu, hingga saat ini belum ada hasil yang signifikan. “Sampai hari ini (21 Januari 2021) Polda Lampung belum melakukan penahanan terhadap terduga pelaku HR,” kata Kuasa Hukum DAMAR, Peni Wahyudi, S.H.

Peni mengaku pihaknya sudah melayangkan surat resmi kepada Polda Lampung, namun tidak mendapatkan respon positif. “Ketika ditemui, pihak Polda selalu menjawab; akan dilakukan gelar perkara,” jelasnya.

Sementara korban beserta keluarga yang merupakan warga Kabupaten Way Kanan itu sudah 3,5 bulan tinggal di Rumah perlindungan centre Dinas Sosial Provinsi Lampung karena sarat dengan intimidasi dari pihak pelaku.

“Polda tidak serius menangani kasus ini, padahal menyangkut nasib seseorang,” tegas Peni. Oleh karena itu, pihaknya meminta Polda agar lebih bijak dalam menangani kasus asusila ini. (Evi/Mgg)

 9,564 kali dilihat,  1,545 kali dilihat hari ini



Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Berita

Dompet Dhuafa Lampung Siap Gandeng Komunitas

Published

on

Dompet Dhuafa Lampung – Germas distirbusikan 500 paket Sembako untuk keluarga Dhuafa di Lampung Selatan | Foto: Ist.

Lampung.co – Dompet Dhuafa Lampung bekerja sama dengan Gerakan Masyarakat Hidup Bersih dan Sehat (Germas) Desa Rejosari, Kecamatan Natar, Lampung Selatan menyalurkan paket bantuan pangan berupa sembako kepada 500 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) pada Selasa, (19/01/2021).

Manager Program Dompet Dhuafa Lampung, Umarrudinul Islam mengatakan, Dompet Dhuafa Lampung bersama Germas Desa Rejosari menyalurkan program paket bantuan pangan berupa Sembako untuk sekitar 535 keluarga penerima manfaat.

Umar menjelaskan bahwa isi paket sembako tersebut adalah bahan pangan berupa 10 kilogram beras, 1 kilogram telur, 1 kilogram kentang, setengah kilogram kacang hijau dan 1 kilogram buah pir. Program penyaluran bahan pangan sembako ini rencananya akan dilakukan secara rutin setiap bulan di Desa Rejosari, Kecamatan Natar.

“Insya Allah, mohon doanya, program akan dilaksanakan secara rutin setiap bulan. Hari ini adalah penyaluran periode Januari, insya Allah bulan depan (Februari) juga akan ada penyaluran. Biasanya penyaluran akan dilaksanakan pada pecan kedua setiap bulannya,” kata dia kepada Lampung.co, Rabu (20/1/2021).

Para penerima manfaat sangat senang dengan adanya bantuan ini. “Alhamdulillah saya mendapat bantuan ini untuk keperluan keluarga saya sehari-hari, terimakasih para donatur Germas dan Dompet Dhuafa Lampung,” ucap Tati (51), salah satu penberima manfaat.

Umar menerangkan bahwa program kerja sama antara Dompet Dhuafa Lampung dan Germas Desa Rejosari, Kecamatan Natar sudah terjalin sejak tahun 2019 lalu. Germas menyerahkan donasi untuk disalurkan oleh Dompet Dhuafa Lampung dengan tujuan agar tepat sasaran dalam penyaluran bantuan.

“Program ini adalah kerja sama yang sudah terjalin sejak 2019 lalu. Germas menggandeng Dompet Dhuafa Lampung untuk menyalurkan hasil pengumpulan donasi mereka kepada Dompet Dhuafa Lampung untuk disalurkan kepada penerima manfaat,” tutur Umar.

Terkait program kerja sama ini, Umar menjelaskan bahwa Dompet Dhuafa Lampung membuka komunitas atau organisasi lainnya untuk bekerjasama. Secara umum, Dompet Dhuafa Lampung mempunyai 2 (dua) program yakni program yang telah dirancang oleh lembaga dan program yang diusulkan oleh masyarakat.

“Salah satu contoh program yang diusulkan masyarakat adalah program dari GERMAS ini,” terang Umar.

“Jadi Dompet Dhuafa Lampung membuka selebarnya bagi komunitas, atau kelompok yang ingin melakukan kegiatan amal atau sosial namun terkendala secara teknis dalam penyalurannya, insya Allah Dompet Dhuafa Lampung siap membantu,” imbuhnya.

Bagi komunitas, kelompok atau organisasi yang ingin bekerja sama, bisa mendatangi kantor Dompet Dhuafa Lampung di Jalan Teuku Umar No 44 Kedaton Bandar Lampung. “Ya, untuk yang ingin kerja sama bisa datang ke kantor atau kami yang mendatangi, bisa juga menghubungi call center dan whatsapp center kami,” tutupnya. (*)

 14,467 kali dilihat,  1,544 kali dilihat hari ini



Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Banyak Dibaca