Gunung Anak Krakatau Alami Kegempaan Microtremor, Status Siaga

Rodi Ediyansyah

Lampung.co – Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan kembali tercatat mengalami kegempaan tremor menerus sepanjang pengamatan dari Rabu petang hingga Kamis dini hari.

Catatan kegempaan microtremor tersebut berdasarkan Pos Pengamatan Gunung Gunung Anak Krakatau periode pengamatan 30 Januari 2019, pukul 18.00 sampai dengan 24.00 WIB.

Demikian disampaikan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

“Terekam dengan amplitudo 1-3 mm (dominan 1 mm),” kata Staf Kementerian ESDM, Badan Geologi Windi Cahya Untung dalam keterangan tertulis, Kamis (31/1/2019).

Dalam keterangan yang sama, Windi juga menyebutkan, Visual gunung kabut 0-III. Asap kawah tidak teramati.

Gunung api di dalam laut dengan kedalaman 110 meter dari permukaan laut (mdpl), suhu udara 27-28 derajat Celsius, kelembapan udara 65-76 persen, dan tekanan udara 0-0 mmHg

Windi menerangkan, Gunung Anak Krakatau terlihat dalam kondisi cuaca cerah dan berawan, serta angin bertiup lemah hingga kencang ke arah utara dan timur laut.

“Kesimpulan tingkat aktivitas Gunung Anak Krakatau Level III (Siaga), sehingga direkomendasikan masyarakat/wisatawan tidak diperbolehkan mendekati kawah dalam radius 5 km dari kawah,” tutupnya. (*)

Rodi Ediyansyah

Rodi Ediyansyah merupakan salah satu editor media online Lampung.co yang bertugas mencari, menyunting dan menerbitkan naskah berita atau artikel dari penulis. Kontak rhodoy@lampung.co

Related Post

Leave a Comment

Ads - Before Footer