Krisis Pangan: Salah Satu Bahasan Utama KTT G20 di Bali, Butuh Peran Anak Muda

Rodi Ediyansyah

Lampung.co – Krisis pangan menjadi salah satu bahasan utama dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali pada pertengahan November mendatang. Oleh karena itu, diharapkan membawa hasil yang konkrit bagi masyarakat dunia.

Pertemuan kepala negara di forum KTT G20 diharapkan menghasilkan kesepakatan untuk mengantisipasi krisis pangan global di tengah berbagai tantangan, mulai dari konflik geopolitik maupun isu kerawanan pangan.

Ekonom INDEF Andry Satrio Nugroho mengatakan, dalam working group pertanian G20, sudah dibahas beberapa hal krusial tentang pangan dunia. Agriculture Working Group G20 sepakat untuk mempromosikan terciptanya sistem pangan yang berkelanjutan dan tangguh.

“Memang mereka sudah berkomitmen untuk bersama-sama, setidaknya punya urgensi terkait krisis pangan, karena salah satu persoalan krisis pangan yaitu nutrisi dan kemiskinan,” kata dia, Jumat, (11/11/2022) kemarin.

Beberapa inisiatif global telah diluncurkan oleh organisasi regional, internasional, dan bahkan secara mandiri oleh beberapa negara untuk menghadapi permasalahan ketahanan pangan, seperti the UN Global Crisis Response Group (GCRG).

Selain itu ada juga the G7 Global Alliance for Food Security (GAFS), the Global Agriculture and Food Security Program (GAFSP), International Finance Institutions Action Plan, dan Global Development Initiative.

Agriculture ministerial negara G20 juga adanya praktik perdagangan pangan yang setidaknya bisa terbuka, transparan tidak mendiskriminasi dan bisa menciptakan komoditas pangan yang tersedia dan bisa dijangkau oleh seluruh negara.

“Jadi ketika ada krisis baru, bisa setidaknya bertahan. Ketangguhan pertanian dan sistem pangan menjadi hal penting,” ujar Andry.

Butuh peran anak muda untuk mencapai kemandirian dan ketahanan pangan

Pendiri Foodbank of Indonesia, M Hendro Utomo menjelaskan, persaingan geopolitik saat ini menegaskan tiga hal yang penting untuk dikuasai, yakni teknologi, energi, dan pangan. Indonesia memang belum mumpuni di bidang energi dan teknologi, tapi penghasil pangan yang beragam.

Oleh karenanya, anak muda harus peduli dengan isu pangan yang menjadi kekhawatiran banyak negara di belahan dunia lain. Indonesia yang memiliki sumber daya alam (SDA) melimpah membutuhkan peran anak muda untuk mencapai kemandirian dan ketahanan pangan.

“Ironisnya, 3,1 juta gandum diimpor dari Ukraina. Anak-anak muda harus jadi pelopor supaya Indonesia dapat mencapai kemandirian dan ketahanan pangan,” kata Hendro dalam Rembug Pangan Orang Muda (RPOM) di Auditorium Juwono Sudarsono, FISIP Universitas Indonesia (UI), Selasa (1/11/2022) lalu.

Menurutnya, Indonesia memiliki dua modal besar menuju kebangkitan, yakni pangan dan pemuda. “Karena itu, pemuda diharapkan memiliki kesadaran baru dan kegelisahan bahwa pangan adalah masalah multiperspektif yang harus diselesaikan bersama-sama,” harapnya.

Harapan besar, minim dukungan

Semua pihak banyak manaruh harapan kepada anak muda, termasuk Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo meminta petani milenial untuk meningkatkan hasil produksi pertanian dan peternakan.

Hal itu disampaikannya saat menghadiri panen perdana petani milenial Kelompok Tunas Tani di Desa Margorejo, Kecamatan Tegineneng, Kabupaten Pesawaran, Lampung, pada Minggu (4/9/2022) lalu.

Bahkan Anggota DPRD Lampung, Ismail Jafar berharap agar petani milenial mampu menjaga kedaulatan pangan di Indonesia. Sekaligus tetap menjaga Lampung sebagai salah satu penopang pangan nasional.

“Produksi pertanian ini penting sebagai penyuplai pangan pokok masyarakat,” kata dia saat menghadiri pelatihan teknologi informasi pertanian bagi petani milenial, di Kecamatan Pekalongan, Kabupaten Lampung Timur, Kamis (07/07/2022) lalu.

Di sisi lain, dukungan pemerintah terhadap petani milenial ini masih jauh dari harapan. Bahkan anggota DPR RI, Puteri Komarudin beberapa waktu lalu menyatakan milenial tidak ada yang mau menjadi petani lantaran tidak ada dukungan dari pemerintah.

Pernyataan itu diamini oleh salah satu petani milenial Lampung, Bob Hartopo Putranto. Menurutnya, menjadi petani milenial bukanlah hal yang mudah. Ada banyak eksperimen-eksperimen yang harus dilakukan untuk mendapatkan hasil panen yang maksimal.

“Waktu, tenaga, uang, jelas sangat terkuras sebelum akhirnya bisa panen dengan hasil yang maksimal,” kata Bob Hartopo Putranto Selasa, (27/9/2022) lalu.

“Betul apa yang disampaikan Puteri Komarudin, dukungan dari pemerintah itu belum dirasakan. Keuntungan apa yang didapat kalau jadi petani milenial, juga belum ada. Jadi wajar saja kalau akhirnya anak muda enggak ada yang mau menjadi petani,” imbuhnya. (*)

Rodi Ediyansyah

Rodi Ediyansyah merupakan salah satu editor media online Lampung.co yang bertugas mencari, menyunting dan menerbitkan naskah berita atau artikel dari penulis. Kontak rhodoy@lampung.co

Related Post

Ads - Before Footer