Delapan Budaya Lampung Ditetapkan jadi WBTB, Pemprov: Harus Dilestarikan

Rodi Ediyansyah

Lampung dot co – Lampung | Sebanyak delapan budaya Lampung ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda (WBTB) Indonesia. Staf Ahli Gubernur Lampung Bidang Kemasyarakatan dan Sumber Daya Manusia Intizam mengatakan delapan budaya tersebut menjadi aset bangsa.

“Banyak sekali potensi budaya di Provinsi Lampung, budaya ini menjadi aset bangsa yang semuanya harus dilestarikan dan dilindungi,” kata Intizam, Senin (25/09/2023) seperti dilaporkan Antara.

Delapan budaya Lampung yang ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda tersebut meliputi Takhi Batin, Tukhun Mandei, Petikan Gitar Klasik Lappung, Cangget Bakha, Takhi Khudat Lappung, Pekos Masin, Takhi Pikhing Khua Belas, dan Takhi Bujantan Budamping.

Selaku pemerintah provinsi (Pemprov) Lampung, Intizam berujar, upaya untuk terus menjaga kelestarian budaya daerah itu akan terus dilakukan, terlebih lagi dengan adanya penetapan delapan budaya Lampung sebagai warisan budaya tak benda Indonesia.

“Kita semua patut bangga delapan budaya Lampung telah ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda Indonesia oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Ristek dan Teknologi. Sehingga upaya pelestarian budaya ini akan terus dilakukan agar semua kekayaan budaya yang ada disini tetap terjaga,” ucapnya.

Dia menambahkan, penetapan delapan warisan budaya tak benda di Lampung tersebut merupakan upaya pemerintah daerah dalam merawat kebudayaan sekaligus mengembangkan kesenian.

“Sehingga ini tidak hanya menjadi pengakuan formal tetapi menjadi komitmen bersama pemerintah serta pemangku kepentingan untuk melestarikan budaya,” imbuhnya.

Oleh karena itu pihaknya berharap upaya pelestarian budaya Lampung dapat terus berlangsung, sehingga makin banyak budaya yang ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda Indonesia, khususnya dari Provinsi Lampung.

“Harapannya budaya ini bisa dijaga sebagai bentuk penghormatan kepada leluhur, sekaligus diwariskan dengan baik ke generasi selanjutnya. Jadi bisa makin banyak budaya Lampung yang bisa dikenal di tingkat nasional sampai internasional,” ujarnya.

“Dengan adanya pelestarian budaya daerah tersebut dapat menumbuhkan keinginan generasi muda untuk melestarikan budaya dan menjadi pelaku budaya. Semoga ada regenerasi yang menjaga budaya sekaligus menerapkan budaya tersebut supaya makin banyak yang mengenal,” tandasnya. (*)

Rodi Ediyansyah

Rodi Ediyansyah merupakan salah satu editor media online Lampung.co yang bertugas mencari, menyunting dan menerbitkan naskah berita atau artikel dari penulis. Kontak rhodoy@lampung.co

Related Post

Ads - Before Footer