fbpx
Connect with us

Berita

Alasan Kerusakan Bumi, Sejumlah Perempuan Tak Ingin Memiliki Anak

Published

on

Cara Mengobati Batuk pada Ibu Hamil

Lampung.co – Perubahan iklim global merupakan malapetaka yang telah nampak, itu nyata terjadi dankondisinya semakin memburuk. Penyebabnya adalah ulah manusia itu sendiri

Pada bulan September 2016, level karbon di atmosfer Bumi akhirnya mencapai titik kritis, sesuatu yang jauh-jauh hari diperingatkan oleh kalangan ilmuwan.

Kendati fakta-fakta di lapangan menunjukan perubahan iklim sebagai isu yang tak bisa dianggap sebelah mata, Presiden Amerika Serikat Donald Trump sempat meremehkan hal itu.

Cuitannya melalui akun twitter, Trum mengatakan pemanasan global adalah konsep yang diciptakan oleh Cina untuk mengurangi daya saing produk buatan AS.

Bahkan, Trump mengangkat Myron Ebell, seseorang yang getol menyangkal perubahan iklim, untuk mengawasi proses transisi Badan Perlindungan Lingkungan Amerika (EPA).

Kondisi menyedihkan dari seorang pemimpin negara adi daya ini jelas tidak menguntungkan bagi kita, bahkan masa depan anak-anak kita kelak.

Sebuah riset pada 2008 menunjukkan bahwa anak cucu kita akan jadi generasi yang menanggung konsekuensi terburuk perubahan iklim, bukan kita yang menjadi korban utama.

Dua orang peneliti dari Oregon State University itu juga menyebutkan bahwa 9.441 ton karbon yang ditambahkan manusia ke atmosfer oleh setiap anak yang dilahirkan.

Melihat kondisi lingkungan yang sangat mengkhawatirkan ini, sejumlah perempuan mulai mempertimbangkan rencana mereka untuk memiliki anak.

Harriet Spark, yang bekerja sebagai koordinator media dan instruktur diving di Australia, adalah salah satu dari perempuan yang mempertimbangkan hal itu.

“Aku bekerja di ranah advokasi isu-isu lingkungan. Jadi saban hari, aku terbiasa membaca banyak tulisan tentang isu-isu yang dihadapi dunia sekarang,” kata Spark kepada Broadly.

Terdapat dua alasan yang mendasari Spark untuk memutuskan tak memiliki anak. Pertama, dia tak ingin melahirkan anak yang kelak akan hidup di bumi yang sudah rusak.

Kedua, dia juga tak ingin menambah beban Bumi dan mempercepat habisnya sumber daya Bumi dengan menambah jumlah manusia.

“Kedengerannya dramatis banget ya, tapi aku cuma bersikap realistis saja sih. Cara manusia hidup saat ini membuat Bumi tak bisa menampung lebih banyak orang lagi,” ujarnya.

Selain itu, seorang penulis berumur 40 tahunan yang bermukim di New York City, Stefanie Weiss juga memutuskan untuk hidup tanpa anak karena alasan yang sama.

“Beberapa tahun lalu, aku pernah membaca sebuah penelitian. Dalam penelitian tersebut, tertera sebuah angka 9.441,” ujar Weiss merujuk hasil penelitian pada 2008 itu.

Menurutnya, itu adalah angka jumlah ton karbon yang ditambahkan manusia ke atmosfer untuk setiap anak yang kita lahirkan. Dan jumlah karbon itu tak bisa diturunkan.

“Ini yang membuat saya memutuskan tak punya anak,” imbuhnya. (*)

318 kali dilihat, 5 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188

Rodi Ediyansyah merupakan salah satu editor media online Lampung.co yang bertugas mencari, menyunting dan menerbitkan naskah berita atau artikel dari penulis.

Berita

Nelayan di Tanggamus Meninggal Saat Melaut, Ini Keterangan Kakak Korban

Published

on

Perahu Nelayan

Lampung.co – Seorang nelayan di Kabupaten Tanggamus, Lampung ditemukan meninggal dunia di atas perahunya saat melaut di perairan Pekon/Desa Ketapang, Kecamatan Limau, Kamis (14/11/2019) sore.

Kapolsek Limau AKP Ichwan Hadi mewakili Kapolres Tanggamus AKBP Hesmu Baroto, menerangkan korban bernama Ade Heri (48), warga Pekon/Desa Tigeneneng, Kecamatan Limau.

“Saat ditemukan sekitar pukul 14.30 WIB, dirinya berada diatas perahu dengan nama Lambung Laksmana untuk mencari ikan,” kata AKP Ichwan Hadi dalam keterangan tertulis, Kamis (14/11/2019) malam.

Ia menjelaskan, mulanya kondisi korban diketahui Asmari, nelayan lain yang saat itu juga sedang melaut. Namun Asmari tidak berani mendekat karena terlihat korban sudah dalam posisi terlentang di atas perahu.

Asmari pun menghubungi kakak korban, Selamet untuk melihat kondisi adiknya yang terombang-ambing di atas perahu. Lalu Selamet pun berangkat bersama tiga warga lainnya menggunakan dua perahu.

“Kemudian mereka menarik perahu Laksmana yang di atasnya ada Ade Heri yang sudah tergeletak, dan sandar di pantai Pekon Kuala Jaya, Limau. Selanjutnya dibawa ke rumah Yusuf, kerabat dari Ade Heri dan Selamet,” jelasnya.

Dia melanjutkan, hasil pemeriksaan petugas medis Puskesmas Antar Brak, Limau diperoleh keterangan korban meninggal dunia akibat sakit. Dan diperkirakan roboh menghantam kemudi perahu karena ada luka di pelipis kanan.

“Untuk hal ini Polsek Limau sudah cek TKP dan amankan barang bukti, periksa saksi, meminta visum et repertum. Barang bukti yang diamankan satu potong celana warna hitam, satu potong kaos pendek warna putih,” imbuhnya.

AKP Ichwan menambahkan, berdasarkan hasil keterangan keluarga yakni Selamet, sebelum melaut, kakak kandung korban itu sudah melarang Ade melaut karena saat itu korban mengeluh sakit pinggang dan kepala.

“Menurut Slamet, Ade juga sering mengalami sakit kepala dan hidungnya sering mengeluarkan cairan darah,” ujar Kapolsek.

Saat ini, korban telah diserahkan kembali kepada keluarga untuk dimakamkan. “Keluarga telah membuat surat pernyataan untuk tidak dilakukan autopsi,” tandasnya. (*)

2,297 kali dilihat, 2,297 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Berita

Dugaan Jual Beli Jabatan KPU di Lampung: DPRD Hingga KPU RI Turun Tangan

Published

on

Evi Novida Ginting Manik

Lampung.co – Meskipun komisioner KPU provinsi Lampung Esti Nur Fatonah telah membantah menerima uang, kasus dugaan jual beli kursi calon komisioner KPU kabupaten/kota di Provinsi Lampung terus bergulir.

Untuk mengkaji laporan Budiono terhadap Esti ke Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP), Komisi I DPRD Lampung memanggil pelapor, komisioner KPU Lampung, dan pihak terkait untuk dengar pendapat, Rabu (13/11/2019).

Terkait dugaan Esti telah menerima uang Rp100 juta dari calon komisioner KPU Kabupaten Tulang Bawang berinisial VYP, dihadapan Komisi I pelapor membeberkan rekaman video dan audio termasuk catatan chat media sosial.

Menurut mantan tim seleksi komisioner KPU Lampung itu, perekrutan calon anggota KPU Kabupaten Tulang Bawang tersebut penuh dengan aroma uang sejak penentuan dari 20 besar menjadi 10 Bersar.

“Dalam chat, karena harus membayar uang lagi sebagai tambahan, padahal (yang bersangkutan) bilang sudah tidak punya uang lagi,” kata Budiono yang juga dosen Universitas Lampung dalam rapat dengan yang dipimpin Ketua Komisi I Yozi Rizal.

Dalam kesempatan itu, Komisi I menyatakan dukungan agar kasus tersebut dapat segera dituntaskan secara benar dan terbuka. Intinya, kata Yozi Rizal, jangan sampai yang benar disalahkan, dan yang salah dibenarkan.

“Kita akan kawal kasus ini. Kami support para pelapor dan saksi yang telah berani mengungkap kasus ini. Kita juga akan menyurati KPU RI dan Komisi II DPR RI untuk mengungkap masalah ini,” ungkap Yosi.

Dari dengar pendapat tersebut, ia menilai dalam kasus dugaan jual beli kursi anggota KPU tersebut diduga ada jaringan yang sulit untuk diungkap. “Jaringan ini menggurita dan tersebar di mana-mana,” imbuhnya.

Sementara itu, menindak lanjuti dugaan mafia jual beli jabatan anggota KPU Tulang Bawang, komisioner KPU RI Evi Novida Ginting Manik menyambangi kantor KPU Provinsi Lampung, Kamis (14/11/2019).

Atas kunjungan KPU RI itu, digelar pertemuan secara tertutup di ruang Ketua KPU Provinsi Lampung Erwan Bustami. Dalam pertemuan itu turut hadir pelapor Budiono.

Lalu calon anggota KPU Pesawaran dengan inisial LP dan calon anggota Tulangbawang Barat dengan inisial VYP juga hadir sebagai saksi. Satu persatu saksi dimintai keterangannya. (*)

8,107 kali dilihat, 8,107 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Berita

Warga Way Halim Bandar Lampung Ditemukan Bunuh Diri di Rumahnya

Published

on

Gantung Diri

Lampung.co – Seorang pria paruh baya ditemukan tergantung tak bernyawa di rumahnya di Jalan Ki Maja, RT 7 Lingkungan I Perumnas Way Halim, Bandar Lampung.

Peristiwa ini terjadi di Jalan Ki Maja, RT 7 Lingkungan I Perumnas Way Halim, Bandar Lampung, tepatnya di Kios Jam Fadil, Kamis (14/11/2019).

Pria yang diperkirakan berusia 40-50 tahun itu ditemukan gantung diri menggunakan kabel listrik di dapur rumahnya, tepatnya di Kios Jam Fadil, Kamis (14/11/2019) pagi.

“Pakai kabel listrik, yang segede jari itu, pijakannya pakai paving, jadi tinggal di tendang paving,” jelas salah satu tetangga korban bernama Marno dikutip dari Tribun Lampung.

Akibat kejadian tersebut, puluhan warga berkumpul di lokasi kejadian. Dari informasi yang dihimpun, pria yang diduga bunuh diri tersebut diketahui bernama Suhar.

Petugas kepolisian pun sudah berdatangan. Tim Inafis Polresta Bandar Lampung langsung melakukan olah TKP. (*)

18,421 kali dilihat, 18,421 kali dilihat hari ini

Bantu Kami Meningkatkan Kualitas Informasi, Klik disini

Iklan Baris
Jasa pembuatan website profesional untuk lembaga, Company Profile, Landing Page Bisnis atau Personal Profile. Telp/WA: 0811-790-1188

Info Kemanusiaan:
Baca berita kemanusiaan terbaru dan terlengkap, Klik disini

Tingkatkan penjualan bisnis anda dengan beriklan disini. Hubungi 0811 790 1188
Continue Reading

Banyak Dibaca